Friday, December 04, 2020

Biden telah menolak perjanjian China

USA: Presiden AS yang baru terpilih Joe Biden telah berjanji untuk bekerjasama dengan negara demokrasi lain untuk membuat peraturan baru untuk perdagangan antarabangsa. Dia telah memberikan petunjuk yang jelas mengenai pemergiannya dari dasar Presiden Donald Trump sekarang. Trump menarik diri dari perjanjian multilateral dan meningkatkan ketegangan dengan China.

Ahad lalu, China, ekonomi kedua terbesar di dunia, menandatangani perjanjian perdagangan baru dengan ASEAN, Jepun, Australia dan New Zealand. Dan di sinilah tempat duduk orang-orang yang baru dipilih. Sehari kemudian, Biden tampil dengan janji.
Menurut laporan BBC Online, lokasi geografi perjanjian perdagangan, yang berjudul Regional Comprehension Economic Partnership (RCEP) atau ‘Regional Integrated Economic Partnership’

Dan julat ekonomi mengejutkan satu pertiga penduduk dunia dan 29 peratus daripada KDNK. Walaupun skop perjanjian tidak terlalu besar, namun sangat penting dari segi kepentingan. Itu lebih besar daripada perjanjian Amerika Syarikat-Mexico-Kanada atau Kesatuan Eropah. Hasilnya, ia akan menjadi zon perdagangan bebas terbesar di dunia.

“Kami merangkumi 25 peratus kapasiti perniagaan ekonomi dunia,” kata Biden. Kita perlu menghubungkan 25 persen atau lebih dengan demokrasi lain agar kita dapat membuat peraturan perilaku baru. ”Biden tidak mengatakan apakah dia akan mempertimbangkan untuk menandatangani RCEP atau Trans-Pacific Partnership (TPP).

Sebagai tindak balas yang jelas terhadap salah satu pernyataan Trump semasa kempen pilihan raya, Biden menunjukkan bahawa dasar luar dan perdagangan pentadbirannya akan berbeza dengan yang sebelumnya. “Saya tidak mencari perdagangan yang menghukum,” katanya. Kami menuding jari kepada rakan-rakan kami dan sekali lagi memeluk diktator, idea ini tidak masuk akal bagi saya. “Trump menarik diri dari perjanjian TPP yang disokong oleh pentadbiran Obama. Dia mengenakan tarif pada import dari China. Dia juga mengenakan sekatan ke atas sejumlah perusahaan teknologi China, termasuk Huawei, dengan alasan masalah keamanan nasional.
Walaupun Biden tidak mengatakan apa-apa mengenai kemasukan Amerika Syarikat dalam pelbagai perjanjian, dia menyebut beberapa syarat untuk Amerika Syarikat menyertai perjanjian perdagangan antarabangsa. “Kami akan melabur dalam pekerja AS untuk menjadikan mereka lebih kompetitif,” katanya.

Malay News
International Desk