Empat lagi Pusat Kuarantin dan Rawatan COVID-19 di Melaka

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Melaka: Kerajaan Melaka merancang untuk menubuhkan empat lagi Pusat Kuarantin dan Rawatan COVID-19 untuk pesakit dari kalangan orang ramai, kata Pengerusi Jawatankuasa Kesihatan dan Anti Dadah negeri, Datuk Rahmad Mariman.

Ini akan menjadi tambahan kepada empat pusat yang ada yang melayani pesakit COVID-19 dari kalangan tahanan dan pendatang, katanya, menamakan mereka sebagai pusat kuarantin dan rawatan untuk Pusat Pembetulan Jasin; Depot Tahanan Imigresen Machap Umboo di Alor Gajah, Sekolah Henry Gurney di Telok Mas dan Institut Pembetulan Malaysia di Tanjung Kling.

Rahmad mengatakan pusat-pusat baru, yang akan didirikan sesuai dengan keperluan, akan ditempatkan di Dewan Tun Ali di Bukit Katil; Dewan Besati dan Pusat Perdagangan Antarabangsa Melaka, kedua-duanya di Ayer Keroh; dan Dewan Citra Kasih di Bemban.

Pusat-pusat ini akan dapat memenuhi keperluan sekiranya kapasiti Pusat Kuarantin dan Rawatan di Malaysia Agro Exposition Park Serdang (MAEPs) di Selangor tidak lagi dapat memenuhi pesakit COVID-19 dari Melaka, katanya kepada wartawan setelah membuat laporan untuk Kelab Desa Ion Forte Green City @ Ayer Keroh di sini hari ini. Ketua Menteri Melaka, Datuk Seri Sulaiman Md Ali, membuat projek baru ini untuk projek bernilai RM600 juta.

“Pada masa ini, pesakit COVID-19 dari kalangan orang ramai dihantar ke Hospital Melaka tetapi hospital tidak dapat menampung peningkatan jumlah kes dan pesakit harus dihantar ke MAEPS.

“Sekiranya MAEPS tidak dapat menampung kes-kes dari Melaka, kami akan mendirikan pusat-pusat baru di empat lokasi tersebut mengikut keperluan,” katanya.

Rahmad berkata, setiap pusat baru dapat menampung antara 150 dan lebih dari 2,000 tempat tidur untuk pesakit COVID-19.

Sulaiman berkata, SOP untuk Melaka di bawah MCO yang akan dikuatkuasakan mulai esok hingga 26 Januari akan dibincangkan secara terperinci di peringkat negeri untuk menjadikannya mematuhi peraturan Majlis Keselamatan Negara.

Sumber: BERNAMA