Sunday, January 24, 2021

Ford akan menutup semua kilang di Brazil

Sao Paulo: Pembuat kereta Ford mengatakan kerugian Isnin yang diperparah oleh wabak koronavirus akan menjadikannya menutup tiga kilang di Brazil, di mana ia beroperasi selama satu abad, menghentikan kira-kira 5.000 pekerjaan. Kerugian berterusan walaupun terdapat kemajuan dalam penghapusan produk yang tidak menguntungkan, termasuk keluar dari perniagaan trak berat, mengurangkan kos dan melancarkan produk baru, kata satu kenyataan syarikat.

“Persekitaran ekonomi yang tidak menguntungkan dan beban pandemi tambahan menjadikannya jelas bahawa lebih banyak lagi yang diperlukan untuk mewujudkan masa depan yang lestari dan menguntungkan,” tambah ketua Ford Amerika Selatan, Lyle Watters. Pandemi Covid-10, mengatakan syarikat itu, “memperkuat kemampuan industri yang tidak aktif dan penjualan yang perlahan yang mengakibatkan kerugian besar selama bertahun-tahun.” Ford mengatakan pengeluaran akan berhenti di kilang Camacari dan Taubate serta merta, dengan hanya pembuatan beberapa bahagian yang berterusan selama beberapa bulan.

Loji Troller di Horizonte akan beroperasi sehingga suku keempat. Ford mengatakan ia akan menamatkan penjualan EcoSport, Ka dan T4 setelah inventori dijual. “Dengan lebih dari satu abad di Amerika Selatan dan Brazil, kami tahu ini adalah tindakan yang sangat sukar, tetapi perlu, untuk mewujudkan perniagaan yang sihat dan lestari,” kata Jim Farley, presiden dan CEO Ford. Dengan menutup kilang di Brazil, syarikat itu beralih ke “model perniagaan yang ringan dan ringan,” tambahnya.

Jualan kereta turun
Ford akan terus melayani Amerika Selatan dengan kereta yang bersumber dari Argentina, Uruguay, dan pasaran lain, katanya. Penjualan kenderaan baru di Brazil merosot lebih daripada 26 peratus pada tahun 2020 kerana krisis kesihatan, kata persekutuan automotif Fenabrave minggu lalu. Penjualan kereta turun 28.57 peratus dan bas sebanyak 33 peratus. Penutupan akan dikenakan caj sekali sekitar $ 4.1 bilion, kata Ford.

Berita itu muncul sebagai bom di Brazil yang dilanda kemelesetan, yang memerangi pengangguran, dan menimbulkan kritikan terhadap ketidakmampuan pemerintah Jair Bolsonaro untuk mewujudkan persekitaran perniagaan yang baik. Ford membuka kilang pertamanya di Brazil pada tahun 1921, di Sao Paulo, untuk menghasilkan 4.700 kereta dan 360 traktor setiap tahun.

Pada tahun 2019, syarikat itu menutup kilangnya di Sao Bernardo de Campo setelah 52 tahun beroperasi, yang mempengaruhi sekitar 2,800 pekerja. Pada bulan November, Ford mengumumkan kembali ke negara tetangga Uruguay setelah ketiadaan tiga dekad, untuk memasang kenderaan pengangkutan untuk pasaran Amerika Selatan, dan mewujudkan 200 pekerjaan.

‘Rumah gila’
“Ini bukan berita baik. Ford menjana banyak wang di Brazil… saya rasa ia boleh melambatkan keputusan dan menunggu kerana pasaran pengguna kita lebih besar daripada yang lain, ”kata wakil presiden Brazil, Hamilton Mourao kepada CNN Brazil. Rodrigo Maia, ketua pembangkang dewan rendah parlimen Brazil, mengatakan penutupan itu adalah “demonstrasi kurangnya kredibiliti pemerintah Brazil, peraturan yang jelas, kepastian undang-undang dan sistem cukai yang rasional”.

“Sistem kami telah menjadi rumah sakit dalam beberapa tahun kebelakangan ini, dengan kesan langsung terhadap produktiviti perniagaan,” katanya. Karl Brauer, seorang penganalisis CarExpert.com, mengatakan terdapat banyak penyatuan dalam sektor kenderaan dalam beberapa tahun terakhir.

“General Motors, khususnya, bergerak agresif untuk menarik diri dari pasaran yang tidak masuk akal dari segi kewangan. Ford yang menarik diri dari Brazil mengesahkan bahawa mereka bersedia membuat keputusan yang sama mengenai pasaran yang berprestasi rendah. ” Ford mengatakan akan mengekalkan pusat pengembangan produknya di Bahia, serta markas dan markas wilayahnya di Sao Paulo.

Syarikat itu mengatakan akan bekerjasama dengan serikat pekerja untuk mengembangkan “rancangan yang adil dan seimbang” untuk mengurangkan kesan penutupan pekerja. Brazil adalah negara di dunia dengan jumlah kematian koronavirus tertinggi kedua, dengan lebih daripada 203,000 nyawa hilang.

Malay News
Business Desk