Sunday, January 24, 2021

Indonesia memulihkan ‘Black Box’ dari Sriwijaya Air yang terhempas

Jakarta: Kotak hitam dari jet penumpang Indonesia yang terhempas telah ditemui, kata para pegawai pada hari Selasa, satu penemuan yang dapat memberikan petunjuk kritikal untuk menjelaskan mengapa pesawat dengan 62 orang di dalamnya terhempas ke laut. Penyelam di lepas pantai ibukota Jakarta menarik perekam data penerbangan jet ke permukaan, ketika perburuan terus dilakukan untuk perakam suara kokpitnya.

Menteri pengangkutan Indonesia Budi Karya Sumadi memberitahu taklimat televisyen langsung bahawa kotak itu telah dijumpai – setelah Sriwijaya Air Boeing 737-500 terjun sekitar 10,000 kaki (3,000 meter) dalam waktu kurang dari satu menit sebelum membanting ke Laut Jawa Sabtu.

Seorang wartawan AFP di sebuah kapal angkatan laut mengatakan para penyiasat mula mengambil isyarat kuat dari daerah di mana mereka mencari, dengan penyelam dapat mengambil kotak itu dalam waktu sekitar satu jam dari dasar laut yang penuh dengan bangkai kapal. Setakat ini pihak berkuasa tidak dapat menjelaskan mengapa pesawat berusia 26 tahun itu terhempas hanya empat minit selepas berlepas.

Data kotak hitam – yang merakam maklumat mengenai kelajuan, ketinggian dan arah pesawat serta perbualan kru penerbangan – membantu menjelaskan hampir 90 peratus semua kemalangan, menurut pakar penerbangan. Sumadi menambah pegawai percaya bahawa perakam suara kokpit berada di dekat rakaman data penerbangan. “Kami sangat yakin ia akan dijumpai tidak lama lagi,” katanya.

Kira-kira 3.600 anggota mengambil bahagian dalam usaha pemulihan, dibantu oleh puluhan kapal dan helikopter yang terbang di atas pulau-pulau kecil di lepas pantai ibu kota.

Agensi mengerahkan kenderaan yang dikendalikan dari jarak jauh untuk membantu penyelam. Sejumlah beg mayat yang diisi dengan mayat manusia dibawa ke bilik mayat polis di mana penyiasat forensik berharap dapat mengenal pasti mangsa dengan memadankan cap jari atau DNA dengan saudara-mara yang kecewa – ada yang berharap ada orang yang terselamat.

“Kami belum menerimanya,” kata Inda Gunawan mengenai saudaranya Didik Gunardi yang berada dalam penerbangan Sabtu yang ditakdirkan. “Keluarga kami masih mengharapkan keajaiban bahawa dia masih hidup.” Pihak berkuasa telah mengenal pasti pramugari Okky Bisma, 29, sebagai mangsa pertama yang disahkan setelah mencocokkan cap jari dari tangan yang diambil dengan mereka yang ada dalam pangkalan data identiti pemerintah. “Rehatlah dengan tenang di sana sayang dan tunggu aku … di syurga,” tulis isteri Okky Bisma, Aldha Refa di Instagram.

Terdapat 10 kanak-kanak di antara penumpang di pesawat separuh penuh, yang telah mengalami juruterbang di kawalan ketika meninggalkan Jakarta menuju ke kota Pontianak di pulau Borneo dalam penerbangan selama 90 minit. Seorang penyiasat agensi keselamatan pengangkutan mengatakan kru tidak menyatakan kecemasan atau melaporkan masalah teknikal dengan pesawat sebelum menyelam, dan pesawat 737 itu mungkin utuh ketika menabrak air. Ketua agensi mencari dan menyelamat Soerjanto Tjahjono mengulangi pandangan itu pada Selasa awal, menunjukkan kawasan yang agak kecil di mana serpihan tersebar di sekitar 23 meter (75 kaki) air.

“Ukurannya konsisten dengan anggapan pesawat tidak meletup sebelum memukul air,” tambahnya. “Kerosakan yang dilihat pada bilah kipas yang diambil juga menunjukkan bahawa enjin masih berfungsi” pada masa kemalangan. Penyiasatan kemalangan itu mungkin memakan masa berbulan-bulan, tetapi laporan awal dijangka dalam 30 hari.

Penganalisis penerbangan mengatakan data pelacakan penerbangan menunjukkan pesawat itu menyimpang tajam dari arah yang diinginkan sebelum ia melakukan penyelaman curam. Sriwijaya Air, yang terbang ke destinasi di Indonesia dan di seluruh Asia Tenggara, telah mengalami insiden keselamatan termasuk pelarian landasan. Tetapi ia tidak mengalami kemalangan maut sejak mula beroperasi pada tahun 2003.

Ketua Pegawai Eksekutifnya mengatakan bahawa jet itu, yang sebelumnya diterbangkan oleh Continental Airlines dan United Airlines yang berpangkalan di AS, dalam keadaan sihat. Sektor penerbangan Indonesia yang berkembang pesat telah lama terganggu oleh masalah keselamatan, dan syarikat penerbangannya pernah dilarang dari ruang udara AS dan Eropah.

Pada Oktober 2018, 189 orang terbunuh ketika jet Lion Air Boeing 737 MAX terhempas berhampiran Jakarta. Kemalangan itu – dan yang lain di Ethiopia – menyebabkan landasan 737 MAX di seluruh dunia. 737 yang turun pada hari Sabtu pertama kali dihasilkan beberapa dekad yang lalu dan bukan varian MAX. – AFP

Malay News