• Home
  • Lifestyle
  • Kisah Viral bekas pembantu perancang yang serupa dengan filem The Devil Wears Prada

Kisah Viral bekas pembantu perancang yang serupa dengan filem The Devil Wears Prada

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Kuala Lumpur: Seorang wanita dari England bernama Fionnuala Ellen tiba-tiba menjadi viral kerana kisahnya di TikTok. Dalam video yang dimuatnaiknya, dia menceritakan pengalamannya bekerja sebagai pembantu peribadi salah seorang pereka terkenal di Britain. Menariknya, ceritanya lebih kurang seperti filem Hollywood, The Devil Wears Prada.

Ellen tidak mendedahkan identiti pereka, tetapi dia memberitahu secara terperinci bagaimana rasanya bekerja sebagai pembantu peribadi untuk pereka terkenal yang bekerja seperti budak lelaki dan tidak tahu masa.

“Saya pernah bekerja sebagai pembantu peribadi untuk pereka terkenal. Semua orang memakai karya mereka di karpet merah,” kata Ellen dalam videonya di TikTok, seperti yang dilaporkan oleh Daily Mail, 15 Januari 2021.

Sebagai pembantu peribadi yang mesti ada 24 jam sehari, Ellen harus memastikan bahawa telefon bimbitnya sentiasa berdekatan dan memakai nada dering yang paling kuat sehingga dia dapat mengambil telefon bos. Salah satu pengalamannya yang tidak dapat dilupakan adalah pergi ke rumah bosnya ketika dia bergaul dengan rakan-rakannya untuk membeli pil tidur.

Dia juga sering mendapat panggilan telefon pada pukul 4 pagi hanya untuk memesan teksi, walaupun bos boleh melakukannya sendiri. Pada suatu masa pereka harus terbang ke New York. Dia memanggil Ellen kerana dia lupa untuk mengemas seluar dalamnya. Ellen memberi maklumat bahawa di dalam Heathrow Airport ada sebuah kedai yang menjual pakaian dalam.

“Tetapi dia tidak mahu dan mahu memakai seluar dalam dari jenama tertentu dan meminta saya membelinya dan kemudian membawanya ke lapangan terbang,” kata Ellen lagi.

Dia segera berlari ke sebuah kedai dan membeli pakaian dalam bernilai £ 70, Rp1,3 juta untuk satu pasang dan menaiki teksi ke lapangan terbang. Tiba di lapangan terbang, Ellen malah berdebat dengan pegawai lapangan terbang kerana tidak membenarkannya memasuki pintu imigresen. Tetapi setelah Ellen memberikan seluar dalam itu kepada bosnya, dia tidak mendapat ucapan terima kasih.

“Pada masa itu saya sedar, apa yang saya lakukan di sini! Apa yang lebih menjengkelkan, dia bahkan tidak memakai seluar dalam yang baru saya beli kerana masih dibalut dengan kemas,” sambung pembantu.

Malay News
lifestyle Desk