Sunday, January 24, 2021

Selamat tinggal 2020 selamat datang 2021

Kuala Lumpur: Sebanyak rakyat Malaysia ingin mengucapkan selamat tinggal pada tahun yang telah menyebabkan banyak kesulitan di dunia kerana pandemi Covid-19, mereka harus menahan diri dengan menandai kejayaan itu secara peribadi dan dengan kurang semangat.

Sesuai dengan peraturan Kerajaan Persekutuan untuk tidak membenarkan perhimpunan besar untuk mengantar pada tahun 2021, tidak akan ada perayaan rasmi untuk penghitungan mundur ke tahun baru di mana-mana Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur, Putrajaya dan Labuan. Hotspot seperti Dataran Merdeka, KLCC dan Putrajaya, untuk sekali, tidak akan mendapat sambutan ramai.

Menurut penganjur perayaan tahun baru sebelumnya, tidak ada permohonan untuk mengadakan pesta undur yang disetujui oleh pihak berkuasa di bawah Majlis Keselamatan Nasional (NSC). Di Kuala Lumpur, satu-satunya undur rasmi akan dilakukan oleh Orkestra Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (OKL).

Di laman web Dewan Bandaraya Kuala Lumpur, pihaknya mengumumkan bahawa OKL akan menemani warga kota dengan hampir melalui FB Live di laman FB rasminya dan di Bapakku.FM pada 31 Disember, bermula dari pukul 10 malam sehingga undur tahun baru berakhir. “Kami akan memainkan lagu-lagu inspirasi dengan vokalis orkestra kami Teja, Abby, Oyent, Manje,” kata OKL dalam satu kenyataan.

Pada hari Isnin, Menteri Kanan Datuk Seri Ismail Sabri mengatakan NSC tidak akan membenarkan perhimpunan besar diadakan pada tahun baru. Menteri Pertahanan mengatakan bahawa dapat diterima bagi mereka yang merancang untuk merayakan kesempatan itu untuk melakukannya bersama keluarga di kawasan kediaman mereka.

“Perhimpunan masih tidak dibenarkan. Sekiranya sebelum ini terdapat perayaan besar di, misalnya, KLCC, ini tidak akan dibenarkan tahun ini. “Acara seperti itu akan menyaksikan banyak orang berkumpul di satu lokasi, menyukarkan latihan jarak jauh fizikal. Itulah sebabnya ia tidak akan dibenarkan, ”katanya dalam kemas kini Covid-19.

Ketua Polis Kuala Lumpur, Datuk Saiful Azly Kamaruddin mengatakan ini kepada semua orang: “Lebih baik tinggal di rumah untuk Malam Tahun Baru. Kita semua mesti ingat bahawa kita masih dalam keadaan kawalan pergerakan bersyarat.

“Semuanya mesti sesuai dengan SOP, seperti memakai topeng dan berlatih menjauhkan diri. “Nasihat saya adalah tinggal di rumah sahaja. Kita jaga kita (kita melindungi diri kita sendiri), ”kata polis tertinggi kota itu ketika dihubungi semalam. Polis, katanya, selalu bersedia untuk melakukan rondaan dan pemantauan kawasan panas semasa Malam Tahun Baru untuk pematuhan Covid-19.

Namun, “pihak swasta” adalah sasaran utama, dengan polisi berjaga-jaga. “Kami mengharapkan beberapa pihak liar ini, jadi saya telah mengarahkan semua OCPD saya untuk memantau perkara ini. Ini adalah amaran. Hanya kerana ia dilakukan secara tertutup, jangan fikir kita tidak tahu. “Kami memiliki mata dan kami akan berusaha keras,” katanya, sambil menambah bahawa polis juga mengawasi pub dan tempat hiburan yang beroperasi selama waktu yang ditentukan.- The Star

Malay News
Special News