Sulawesi Indonesia ditimpa gempa bumi berskala 6.2

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Jakarta: Gempa kuat menggegarkan pulau Sulawesi Indonesia pada awal hari Jumaat, membunuh sekurang-kurangnya 34 orang, meratakan hospital dan merosakkan bangunan lain, kata pihak berkuasa.

Ratusan lagi cedera ketika gempa berskala 6.2 pada awal pagi, mencetuskan rasa panik di kalangan penduduk pulau yang ketakutan itu, yang dilanda gempa besar dan tsunami dua setengah tahun yang lalu yang mengorbankan ribuan orang.

“Maklumat terbaru yang kami ada ialah 26 orang mati … di kota Mamuju,” kata Ali Rahman, ketua agensi mitigasi bencana setempat, sambil menambah “jumlah itu dapat bertambah.”

“Ramai yang mati terkubur di bawah runtuhan,” katanya.

Secara berasingan, agensi bencana nasional mengatakan sekurang-kurangnya lapan orang telah meninggal di sebuah wilayah di selatan Mamuju, sebuah kota yang berjumlah 110,000 di daerah Sulawesi Barat, menjadikan jumlah kematian menjadi 34 orang.

Penyelamat mencari pesakit dan kakitangan yang terperangkap di bawah runtuhan hospital Mamuju yang diratakan.

“Rumah sakit diratakan – rumah itu runtuh,” kata Arianto dari agensi penyelamat di kota Mamuju, dengan satu nama.

“Ada pesakit dan pekerja hospital terperangkap di bawah runtuhan dan kami sekarang berusaha menghubunginya,” tambahnya, tanpa memberikan angka tertentu.

Penyelamat juga berusaha menemui keluarga lapan yang terperangkap di bawah runtuhan rumah mereka yang musnah, tambahnya.

Agensi mencari dan menyelamat negara itu mengatakan sekurang-kurangnya satu hotel runtuh sebahagian setelah gempa melanda pada pukul 2.18 pagi waktu tempatan pada hari Jumaat (1818 GMT Khamis), sementara pejabat gabenor wilayah juga mengalami kerusakan yang besar.

Seorang penduduk Mamuju mengatakan kerosakan di seluruh bandar adalah teruk.

“Jalan raya retak dan banyak bangunan runtuh,” kata Hendra, 28, yang juga satu nama.

“Gempa sangat kuat … saya bangun dan melarikan diri bersama isteri saya.”

Gambar dari tempat kejadian menunjukkan penduduk melarikan diri dari bandar tepi pantai dengan kereta dan motosikal ketika mereka melewati bumbung logam bergelombang dan serpihan bangunan lain yang tersebar di tepi jalan.

Agensi meteorologi memberi amaran kepada penduduk bahawa kawasan itu dapat dilanda gempa susulan yang kuat dan untuk mengelakkan kawasan pantai jika berlaku tsunami.

“Gempa susulan mungkin sama kuat atau kuat daripada gempa pagi ini,” kata Dwikorita Karnawati, ketua agensi meteorologi.

“Ada kemungkinan tsunami dari gempa susulan berikutnya … Jangan tunggu tsunami terlebih dahulu kerana ia dapat terjadi dengan cepat,” tambahnya.

Lapangan terbang tempatan di Mamuju juga mengalami kerosakan, kata pihak berkuasa.

Pusat gempa adalah 36 kilometer (22 batu) selatan Mamuju dan kedalamannya relatif dangkal 18 kilometer, kata Kajian Geologi Amerika Syarikat.

Gambar yang diberikan oleh agensi mencari dan menyelamat menunjukkan pekerja penyelamat memeriksa dua saudara perempuan yang terperangkap di bawah runtuhan. Tidak jelas di mana mereka terperangkap.

Indonesia mengalami gunung berapi yang kerap kerana kedudukannya di “Ring of Fire” Pasifik, di mana plat tektonik bertembung.

Pada 2018, gempa berkekuatan 7.5 dan tsunami berikutnya di Palu di Sulawesi menyebabkan lebih daripada 4,300 orang mati atau hilang.

Pada 26 Disember 2004, gempa berskala 9.1 melanda pantai Sumatera dan memicu tsunami yang menewaskan 220,000 di seluruh wilayah, termasuk sekitar 170,000 di Indonesia.

Sumber: AFP