Tidak ada masa untuk membuang- Joe Biden

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Washington: Presiden AS Biden, kurang dari satu jam selepas mengangkat sumpah, menyiarkan tweet rasmi pertamanya dari akaun @POTUS setelah Twitter memindahkannya dari kawalan Trump.

“Tidak ada waktu yang sia-sia ketika menangani krisis yang kita hadapi,” kata Biden dalam posting itu, yang dicop waktu pada 12:36 malam. ET Rabu. “Itulah sebabnya hari ini, saya menuju ke Oval Office untuk bekerja dengan tepat memberikan tindakan berani dan bantuan segera bagi keluarga Amerika.”

Twitter menukar kawalan @POTUS dan pegangan rasmi Rumah Putih yang lain kepada pentadbiran Biden pada hari Rabu, hanya beberapa minit selepas Biden dan Naib Presiden Kamala Harris mengangkat sumpah di tangga Capitol AS. Daripada mengekalkan pengikut akaun @POTUS di bawah Trump, Twitter memindahkan pengguna yang mengikuti @PresElectBiden ke @POTUS baru. Syarikat itu menggunakan proses yang sama untuk peralihan akaun pentadbiran Biden yang lain.

Tweet pertama Harris di bawah akaun @VP yang baru bertukar (yang mewarisi pengikutnya dari @SenKamalaHarris) adalah, “Sedia untuk dilayan.”

Dari akaun Twitter peribadinya, @JoeBiden, presiden yang baru dipasang mendesak hampir 25 juta pengikutnya datang ke @POTUS. “Sekarang kerja sebenarnya bermula, kawan-kawan. Ikuti di @POTUS kerana kami membangun kembali dengan lebih baik, “katanya.

Pengambilalihan akaun Twitter White House oleh pentadbiran Biden memberi kelegaan kepada berjuta-juta orang Amerika. Peralihan itu berlaku kurang dari dua minggu setelah rangkaian sosial menggantung akaun peribadi Donald Trump secara kekal (@realDonaldTrump) berikutan penyerangan Capitol pada 6 Januari oleh massa pemberontak yang telah dilancarkan oleh Trump di media sosial dan secara langsung. Dalam beberapa bulan terakhir kepresidenannya, Trump terus membohongi pembohongan tentang bagaimana pemilihan 2020 “dicuri” darinya.

Setelah perbahasan dalaman – dan setelah bertahun-tahun pengkritik menyeru syarikat Internet untuk “melucutkan” Trump untuk menghentikan aliran maklumat yang salah dan retoriknya yang meradang – Twitter akhirnya mengetepikan Trump dari platform pada 8 Januari atas kebimbangan bahawa dia akan mencetuskan keganasan lebih lanjut. Facebook dan perkhidmatan Internet lain melakukan tindakan serupa. Twitter meninggalkan @POTUS di tempat setelah melumpuhkan @realDonaldTrump, tetapi menggagalkan percubaan Trump untuk tweet secara peribadi dari @POTUS.

Pentadbiran Arkib dan Rekod Nasional mengatakan ia akan mengarkibkan “semua kandungan media sosial Pentadbiran Trump rasmi, termasuk catatan yang dipadam dari @realDonaldTrump.-AFP

Malay News
International Desk