Saturday, January 16, 2021

Trump pertama kali mengatakan dia tidak akan berkhidmat untuk penggal kedua

Washington: Presiden Donald Trump mengakui secara terbuka untuk pertama kalinya hari Khamis bahawa dia tidak akan menjalani penggal kedua, berhenti mengucapkan tahniah kepada terpilih Presiden Joe Biden tetapi mengakui peralihan kuasa kini sedang dilakukan. Tampaknya berakhir, untuk saat ini, percubaan palsu dan korosif Trump untuk menjatuhkan hasil pilihan raya, yang memuncak pada percubaan keras pemberontakan di Capitol AS sehari sebelumnya. Itu tidak memperhitungkan peranan Trump dalam memicu keganasan itu, dan juga tidak berikrar untuk mengubah tingkah lakunya.
Tetapi dengan 13 hari sehingga Biden diresmikan, komen Presiden dalam video yang dirakam sebelumnya adalah sebanyak konsesi yang mungkin akan dia tawarkan sebelum dia meninggalkan Gedung Putih untuk selamanya.
“Pentadbiran baru akan dilantik pada 20 Januari,” kata Trump dalam video tersebut, yang direkam di Gedung Putih. “Tumpuan saya sekarang beralih kepada memastikan peralihan kuasa yang lancar, teratur dan lancar.”
Seorang penasihat Rumah Putih dalam perbincangan dengan pegawai kanan mengatakan Trump merakam video itu hanya kerana presidennya diancam oleh pengunduran diri dan kemungkinan penyangkalan.

“Saya rasa video itu dibuat hanya kerana hampir semua pegawai kanannya akan mengundurkan diri, dan pemaknaan akan segera berlaku,” kata penasihat itu.
“Mesej dan nada itu seharusnya disampaikan pada malam pilihan raya … bukan setelah orang mati,” tambah penasihat itu.
Pengakuan Trump atas kehilangannya berlaku dua bulan selepas fakta dan di tengah-tengah desakan yang semakin meningkat untuk pemecatannya dari pejabat atau pendakwaan baru. Itu juga muncul ketika pertanyaan hukum berputar tentang kesalahannya karena menghasut perusuh yang menyerang Capitol AS sehari sebelumnya.
Dalam video tersebut, yang dikeluarkan lebih dari 24 jam setelah rusuhan pada hari Rabu, Trump meminta “penyembuhan dan pendamaian” dan mengatakan negara itu harus maju.
Tetapi dia juga salah menyebutkan peranannya dalam mengaktifkan Pengawal Nasional untuk memerangi penyokongnya yang menyerang Capitol, yang hanya sehari sebelumnya dia menyebut “sangat istimewa.”
Dikirim dalam monoton dan dibaca dari teleprompter, pernyataan Trump tidak begitu mirip dengan yang ada di tempat Rabu, di mana dia mengatakan kepada penyokongnya yang merusuh, “Kami mencintaimu.”
Video itu, yang direkam di Taman Mawar, lebih bebas iklan dan tidak mencapai apa yang diharapkan oleh banyak penasihatnya, iaitu untuk mengurangkan keganasan dan tuduhan yang ditimbulkan oleh Presiden.
Video Khamis lebih banyak ditayangkan, dirakam di dalam rumah dan kelihatan banyak diedit. Trump menunjukkan sedikit emosi ketika dia mengakui waktunya sebagai presiden hampir berakhir.

“Berkhidmat sebagai presiden anda telah menjadi penghormatan sepanjang hidup saya,” katanya datar. “Dan kepada semua penyokong saya yang hebat, saya tahu anda kecewa. Tetapi saya juga ingin anda tahu bahawa perjalanan luar biasa kami baru bermula.”
Sepanjang petang Rabu hingga Khamis, Trump menghadapi pengunduran diri dari pegawai kanan dan mempercepat usaha di kalangan Demokrat yang berminat mengajukan artikel baru mengenai pemaknaan.
Perbincangan mengenai Pindaan ke-25 juga nampaknya meningkat, walaupun Naib Presiden Mike Pence – yang penyertaannya dalam usaha sedemikian diperlukan – belum membincangkan perkara itu dengan anggota Kabinet. Trump juga nampaknya menghadapi pertanyaan hukum yang berpotensi mengenai perannya dalam menghasut rusuhan.
Faktor-faktor itu nampaknya menyumbang kepada pendekatan yang sangat berbeza dari Trump, yang dalam video pada hari Khamis mengecam tunjuk perasaan dengan cara yang jauh lebih kuat daripada yang dilakukannya pada hari Rabu.

“Para penunjuk perasaan yang menyusup ke Capitol telah mencemarkan kerusi demokrasi Amerika,” katanya. “Kepada mereka yang melakukan tindakan keganasan dan gangguan, anda tidak mewakili negara kami. Kepada mereka yang melanggar undang-undang, anda akan membayar.”
Namun, dia tidak menangani perannya sendiri dalam memicu kerusuhan dan terus membuat tuntutan, bagaimanapun samar-samar, bahawa pemilihan presiden 2020 dirusak oleh penipuan.
Awal hari Khamis, Trump telah mengeluarkan pernyataan gelap malam yang bersumpah untuk “peralihan yang teratur,” yang sebahagiannya dilakukan untuk menghentikan gelombang pengunduran diri dari dalam Sayap Barat dan pentadbiran yang lebih luas, menurut orang yang mengetahui perkara itu.
Peletakan jawatan itu bermula pada hari Rabu dengan ketua kakitangan wanita pertama, setiausaha sosial Rumah Putih, timbalan setiausaha akhbar dan timbalan penasihat keselamatan negara Trump yang keluar sebelum larut malam. Pegawai lain, sumber memberitahu CNN, telah mempertimbangkan untuk mengundurkan diri. Dan semakin banyak pemimpin Republikan dan anggota Kabinet memberitahu CNN pada hari Rabu bahawa mereka sedang mempertimbangkan untuk menyingkirkan Trump dari jawatannya dengan pemakmuran atau melalui pemindaan Pindaan ke-25.
Tetapi sekurang-kurangnya satu orang yang dipercayai pada Rabu mempertimbangkan untuk mengundurkan diri kini merancang untuk kekal dalam pentadbiran. Penasihat keselamatan negara, Robert O’Brien telah memberitahu para pembantunya bahawa dia sekarang berhasrat untuk terus memegang jawatannya sehingga Trump meninggalkan pejabat, walaupun rancangannya masih boleh berubah bergantung pada bagaimana Trump mendekati hari itu. Dia membuat keputusan sebelum Trump mengeluarkan statistik- CNN

Malay News
International Desk