277 ular ditangkap memasuki rumah manusia tahun ini di Miri

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Miri: Ular biasanya memasuki kawasan yang dihuni manusia untuk mencari makanan dan tempat tinggal.

Pada tahun 2020, dari Januari hingga Disember, sebanyak 277 ular yang terdiri daripada pelbagai spesies ditangkap oleh Balai Bomba dan Penyelamat Miri (Bomba).

“Memuncak carta ular terbanyak yang kami tangkap adalah ular sawa diikuti oleh spesies berbisa, ular tedung,” kata ketua Supt Law Zon 6 Bomba Poh Kiong kepada media Baru hari ini.

Di antara keempat-empat stesen bomba di bawah Zon 6, iaitu pusat Miri; Balai bomba Lopeng; Balai Bomba Batu Niah dan Marudi, Law menambahkan, bahawa balai bomba pusat Miri adalah yang paling sibuk tahun ini dalam operasi menangkap ular dengan 120 ular ditangkap.

“Balai bomba Lopeng mencatat 97, diikuti oleh Balai Bomba Marudi dan Batu Niah masing-masing 18,” jelasnya.

Dia menunjukkan bahawa kebanyakan ular ini berusaha untuk melarikan diri dari habitat semula jadi kerana terganggu oleh pekerjaan yang dilakukan pada pembangunan dan yang mengusir ular tersebut dan mengakibatkan mereka mencari persekitaran yang lebih kondusif.

Bagi Balai Bomba Miri, spesies yang sering mereka temui memasuki rumah adalah ular sawa.

“Ular adalah haiwan pemalu yang tidak mahu ada kaitan dengan orang; mereka hanya takut kepada kita seperti kita dari mereka, ”kata Law.

Bagi anggota bomba dan penyelamat dari balai bomba Lopeng dan Miri, tempoh paling sibuk mereka menangkap ular sepanjang tahun 2020 adalah dari Januari hingga September.

“Selama tempoh itu, kami menerima dan mengerahkan ahli bomba untuk menangkap ular yang memasuki rumah penduduk di lebih dari 15 kes operasi menangkap ular setiap bulan,” katanya.

Undang-undang juga menasihati masyarakat untuk tetap tenang ketika menemui ular di dalam rumah mereka dan segera menghubungi Bomba atau agensi lain yang relevan untuk mendapatkan bantuan.

Sumber: New Sarawak Tribune