Anggota balai bomba Johor Jaya dikuarantin

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Johor Bharu: Semua 14 pegawai dan anggota Balai Bomba dan Penyelamat (BBP) Johor Jaya, di sini, telah diarahkan untuk menjalani kuarantin di rumah masing-masing, dari Khamis hingga 9 Disember.

Pengarah Jabatan Bomba dan Penyelamat Negeri Johor (JBPM), Datuk Yahya Madis berkata, perintah itu adalah susulan kes positif COVID-19 yang melibatkan anggota balai.

Bagaimanapun, kes tersebut didapati bukan disebabkan oleh jangkitan di tempat kerja.

“Seorang anggota stesen Johor Jaya disahkan positif COVID-19. Dia mendapat jangkitan dari ibu mertuanya yang tinggal bersamanya yang seterusnya dijangkiti dari Kobena Cluster.

“Oleh itu, atas nasihat dan arahan jabatan kesihatan daerah, semua anggota stesen Johor Jaya mesti menjalani kuarantin di rumah,” katanya dalam satu kenyataan, di sini, hari ini.

Yahya berkata sehingga hari ini, tiga anggota JBPM Negeri Johor telah dijangkiti COVID-19, dari seseorang di rumah mereka.

“JBPM selalu menekankan kepatuhan terhadap prosedur operasi standard (SOP) di balai bomba dan operasi. Setakat ini, tidak ada anggota bomba Johor yang dijangkiti COVID-19 di tempat kerja, ”katanya.

Dia menjelaskan bahawa operasi di BBP Johor Jaya masih berjalan seperti biasa dan peralatan di stesen juga telah dibersihkan.

Pada masa ini, sejumlah anggota bomba dari stesen Pasir Gudang bertugas di stesen tersebut untuk sebarang operasi dan oleh itu orang awam tidak perlu risau. – BERNAMA