Kematian Italy Covid-19 melepasi 60,000

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Rom: Angka kematian dari Covid-19 telah melepasi angka 60.000 di Itali, menurut jumlah rasmi yang diterbitkan pada hari Ahad (Isnin di Malaysia).
Langkah-langkah pembatasan yang bertujuan membendung penyebaran virus tetap berkurang di beberapa wilayah karena kadar infeksi stabil dan tekanan mereda di hospital.

Itali, negara Eropah pertama yang dilanda wabak global, telah mencatatkan 60.078 kematian daripada 1.728.878 jangkitan, lapor kementerian kesihatan.
Walaupun terdapat langkah-langkah yang diambil pemerintah untuk mengekang wabak terbaru dan merawat orang sakit, ratusan orang masih mati setiap hari.
Itali mencatatkan kematian 993 pada hari Khamis, jumlah tertinggi sejak wabak itu bermula pada bulan-bulan pertama tahun ini. Ia adalah antara negara dengan jumlah kematian tertinggi berbanding penduduknya dengan 98 kematian setiap 100,000 penduduk.
Angka kematiannya, atau nisbah kematian terhadap jangkitan, adalah 3,47 peratus. Hanya Britain yang mempunyai kadar lebih tinggi di Eropah dengan 3.55 peratus. Sebagai perbandingan, kadar Sepanyol adalah 2.75 peratus dan Perancis pada 2.35 peratus.

Menteri Kesihatan Itali Roberto Speranza memberi amaran bahawa “jika kita berjaga-jaga, kita menghadapi risiko mendapati diri kita pada Januari dan Februari menghadapi lonjakan baru (jangkitan).” Dan itu tidak boleh kita izinkan, “katanya kepada televisyen SkyTG24. Tetapi warna pemerintah Sistem pemeringkatan risiko yang dikodkan menunjukkan bahawa beberapa wilayah dianggap menghadapi risiko yang lebih rendah, yang memungkinkan penduduk bergerak lebih bebas.
Risiko diturunkan dari merah, tahap tertinggi, menjadi oren di Tuscany, Campania dan Lembah Aosta, dan dari oren ke kuning di lima wilayah lain.
Pada hari Isnin, Abruzzo, wilayah merah terakhir, juga menjadi oren, menurut perdana menteri wilayah Marco Marilio.

Pada hari Khamis, Perdana Menteri Giuseppe Conte menggariskan satu set langkah-langkah pembatasan yang akan dilaksanakan sekitar Krismas.
Dia mengumumkan larangan pergerakan antara wilayah dari 21 Disember hingga 6 Januari, termasuk untuk orang Itali yang ingin menghabiskan masa di rumah kedua.
Terdapat juga larangan bergerak dari satu bandar ke bandar lain untuk 25 dan 26 Disember dan juga pada 1 Januari.
Jam berkurung dari jam 10 malam hingga 5 pagi tetap berlaku, sehingga jam 7 pagi pada Hari Tahun Baru.
Lereng ski dan lif mekanikal akan ditutup sehingga 7 Jan. – AFP

Malay News
International Desk