Kes salah laku seksual universiti Singapura

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Singapura: Rektor Kolej Tembusu Universiti Nasional Singapura (NUS), Profesor Tommy Koh, semalam mengatakan bahawa dia akan menawarkan pengunduran dirinya kepada universiti tersebut berikutan skandal salah laku seksual yang melibatkan seorang profesor kolej itu, tetapi kemudiannya ditarik balik.

Prof Koh mengatakan perkara ini di Facebook, sebagai tindak balas kepada komen netizen mengenai sebuah posting yang dibuatnya sebelumnya semalam di mana dia mengulangi bahawa universiti itu kelewatan untuk memberitahu pelajar dan fakulti kolej mengenai kes itu tetapi satu jam kemudian dan beberapa kali pengulas lain mengatakan bahawa dia tidak boleh mengundurkan diri, dia menyepi.
Dia juga menjawab pertanyaan dari HARI INI dengan mengatakan bahawa dia telah “bercanda” ketika dia mengatakan akan menawarkan diri untuk mengundurkan diri.

“Beberapa minggu terakhir adalah masa yang sangat sukar bagi Kolej Tembusu,” tulisnya dalam tulisannya, menggariskan bagaimana profesor Jeremy Fernando dituduh oleh dua pelajar wanita NUS atas kesalahan seksual dan diberhentikan pada 7 Oktober, setelah siasatan mendapati dia mempunyai hubungan intim dengan salah seorang dari mereka.

Universiti tidak mendedahkan fakta ini sehingga 11 hari kemudian pada 18 Oktober, ”kata Prof Koh

“Kelewatan memberitahu pelajar dan fakulti kolej adalah salah kerana pelajar mempunyai hak untuk diberitahu mengenai pemecatan salah seorang guru mereka sebelum mengetahui tentang hal itu dari media arus perdana dan sosial.”

Seorang pengguna Facebook bernama James Ong telah mengomentari posting tersebut: “Sebagai rektor, anda harus meletakkan jawatan dan bertanggungjawab.”
Dr Koh kemudian menjawab: “Saya akan menawarkan peletakan jawatan saya kepada NUS.”
Sejam kemudian, dan setelah beberapa pengulas mengatakan bahawa dia tidak boleh mengundurkan diri, dia berkomentar lagi, sebagai jawapan kepada Ong: “Saya takut kebanyakan orang tidak setuju dengan anda. Saya akan mematuhi sentimen mereka bahawa saya tidak boleh mengundurkan diri. Terima kasih atas cadangan anda. ”
Catatan dan komen Facebooknya datang sehari selepas NUS mengadakan sidang media untuk mengakui kekurangan dalam cara menangani tuduhan mengenai Dr Fernando.
Semasa persidangan itu, Prof Koh mengatakan NUS “gagal” dengan tidak cukup telus mengenai kes tersebut.

Malay News
Singapore Reporter