NGO Sabah menukar makanan dengan sampah di Semporna

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Semporna: Kumpulan bantuan yang berpusat di Semporna telah memulakan projek bercita-cita tinggi di pulau Mabul, menukar bungkusan makanan dengan beg sampah yang dikumpulkan oleh penduduk.
Projek Mabul Trash Heroes selama tiga hari yang bermula pada hari Ahad bermula setelah kejayaan perjalanan awal Semporna Heroes ke pulau itu untuk menyampaikan makanan.
Pengasas Semporna Heroes Samuel Lee mengatakan bahawa mereka ingin menggabungkan usaha bantuan mereka dengan pendidikan.

Itulah sebabnya projek ini kerana mereka berharap dapat meningkatkan kesedaran mengenai kebersihan dan kebersihan agar penduduk dapat mencegah penyakit seperti Covid-19, denggi dan kolera.
“Kami biasanya pergi ke pulau dengan penuh makanan, dan kami pergi dengan kapal kosong. Kali ini, kami mahu masuk dengan penuh makanan dan pergi dengan penuh sampah. ”
Dalam dua hari pertama, mereka mengumpulkan hampir tujuh tan sampah dari pulau itu, dan mereka berharap dapat mengumpulkan tujuh tan lagi pada saat inisiatif itu selesai.
“Mabul adalah surga menyelam, jadi ketika bisnis pelancongan berkembang pesat dan resort beroperasi, kami memiliki banyak pergerakan perahu antara Mabul dan Semporna, dan sampah dapat dibawa kembali ke daratan untuk dibuang,” kata Lee.

“Tetapi sampah telah menumpuk selama wabah itu kerana tanpa pelancong datang, tidak ada yang membuangnya.”
Setiap bungkus makanan mengandungi 10kg beras, 1kg minyak, sebotol kicap, 1kg tepung, 1 kg gula dan sebungkus kopi dan mee goreng.
Untuk mendapatkan bungkusan makanan mereka, katanya, penduduk harus membawa lima beg sampah penuh kepada penganjur, dari rumah mereka sendiri atau dikumpulkan dari pantai.
Kumpulan ini berhati-hati dalam menjaga jarak fizikal, dan telah melakukan banyak pekerjaan untuk memastikan semua orang mendapat giliran untuk mengumpulkan makanan mereka tanpa membuat orang ramai.
Lee juga mengatakan sukarelawan harus mengambil ujian swab dan terbukti negatif untuk menyertai projek ini.
Dia mengatakan sambutan dari penduduk sangat baik, dan berharap mereka dapat memperluas program ini ke pulau-pulau lain yang mengalami penumpukan yang sama.

Sumber: Daily Express

Malay News Desk