Sabah merancang membuka semula sempadan dengan Brunei

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Kota Kinabalu: Sabah merancang untuk membuka semula sempadannya dengan Brunei dengan harapan pelancong antarabangsa akan mengunjungi dan menghabiskan wang mereka di sini semasa percutian akhir tahun dan memberi ekonomi tempatan peningkatan yang sangat diperlukan. Jurucakap Sabah Covid-19, Datuk Seri Masidi Manjun berkata, negeri itu telah bersetuju untuk membenarkan pelancong dari Brunei masuk, baik melalui darat atau udara, tetapi tidak mengumumkan tarikh.

“Sebab mengapa kami mengizinkan pengunjung dari Brunei hanya kerana mereka tidak mempunyai kes atau jangkitan baru selama 215 hari terakhir,” katanya pada sidang media di sini, petang ini. Jumlah hari kira-kira tujuh bulan. “Secara praktiknya ini adalah negara hijau sehingga kami merasa ancaman itu tidak ada atau ia dapat diatasi,” tambah Masidi.

Bagaimanapun, pemerintah tempatan dan menteri perumahan mengatakan bahawa Sabah mempunyai syarat untuk pengunjungnya dari luar negara. Ia merangkumi ujian swab Covid-19 RT-PCR wajib tiga hari sebelum melakukan perjalanan. Perkara ini juga diperlukan bagi rakyat Malaysia dari semenanjung yang ingin memasuki Sabah. Masidi berkata, kerajaan Sabah akan menilai sama ada akan membenarkan negara lain masuk atau tidak di peringkat kemudian.

“Buat masa ini, kami membuka hati-hati, mengetahui kesalahan akan membawa kami kembali ke tempat kami berada sebelum keadaan terkawal. Kita harus memastikan tindakan kita tidak menjejaskan kerja baik yang telah dilakukan oleh pihak kesihatan di Sabah, “katanya. Sabah melarang pemegang pas jangka panjang dari India, Indonesia dan Filipina memasuki negeri ini.
Pelawat dari 23 negara lain yang kini tidak dibenarkan termasuk: AS, Brazil, Rusia, Peru, Colombia, Afrika Selatan, Mexico, Sepanyol, Argentina, Chile, Iran, United Kingdom, Bangladesh, Arab Saudi, Pakistan, Perancis, Turki, Itali, Jerman dan Iraq.

Sabah secara konsisten berada di lima negeri teratas dengan jangkitan harian tertinggi sejak pilihan raya negeri pada bulan September, yang menurut Kementerian Kesihatan bertanggungjawab untuk gelombang ketiga kes terbesar dan terbesar Covid-19 di Malaysia.
Negeri ini telah di bawah perintah kawalan pergerakan bersyarat sejak 13 Oktober. Perjalanan antara daerah dilarang dan pergerakan masuk dan keluar dari negeri ini juga dibatasi dengan teruk.

Walau bagaimanapun, ia baru-baru ini melonggarkan syarat perjalanan, yang membolehkan rakyat Malaysia dari negeri lain dan pemegang pas jangka panjang untuk melakukan lawatan sosial, melarang sebarang gejala atau bukti Covid-19.

Malay News
National Desk