2 Menteri Indonesia ditangkap kerana rasuah bantuan wabak

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Jakarta: Menteri urusan sosial Indonesia ditangkap pada hari Ahad kerana didakwa menerima suapan $ 1.2 juta yang berkaitan dengan bantuan makanan bagi mereka yang terkena wabak koronavirus.
Juliari Batubara dinobatkan sebagai suspek setelah ejen anti-rasuah Indonesia merampas beg pakaian, beg galas dan sampul surat yang diisi dengan wang tunai setara dengan $ 1.2 juta dalam operasi meruncing pada hari Sabtu.

Dia menyerahkan diri pada hari Ahad di ibu pejabat agensi antikorupsi, menjadi menteri kedua dalam pemerintahan Presiden Joko Widodo yang ditangkap atas tuduhan rasuah dalam beberapa minggu terakhir.

Itu adalah wang rakyat … sangat diperlukan pertolongan untuk membantu semasa Covid-19 dan untuk pemulihan ekonomi negara, “kata Widodo setelah penangkapan Batubara, bersumpah dia tidak akan melindungi pegawai yang korup.
Ekonomi Indonesia – yang terbesar di Asia Tenggara – telah dilanda wabah, dan pemerintah telah melancarkan program bantuan seperti pakej makanan untuk membantu mereka yang memerlukan.

Batubara telah dituduh terlibat dalam skim rasuah yang dikaitkan dengan satu projek bantuan tersebut.
Pegawai mendakwa bahawa dia menerima lebih dari $ 1 juta dari dua kontraktor yang dilantik untuk membekalkan paket makanan asas untuk orang yang terkena wabak tersebut.
Untuk setiap bungkusan, Batubara akan menerima 10,000 rupiah, atau $ 0,71, kata pegawai.
Sekiranya didapati bersalah, dia boleh dikenakan hukuman penjara hingga 20 tahun dan denda satu bilion rupiah ($ 70,000). – AFP

Malay News
International Desk