APEC: Inovasi ke arah pemulihan ekonomi – PM

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Photo: PM Official Facebook

Kuala Lumpur: Malaysia hari ini menggariskan tiga keutamaan bagi 21 anggota ekonomi dalam Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) untuk bergerak maju ke arah pemulihan dan pertumbuhan ekonomi yang berterusan selepas Covid-19.

Semasa menyampaikan pembuka kata pada sesi pembukaan dialog CEO Apec peringkat tinggi, Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin mengatakan keperluan untuk pengelompokan, yang mana ekonomi merupakan 60 persen dari Produk Domestik Pertumbuhan global (PDB) adalah penting , untuk meningkatkan ekonomi digital dan memastikan pertumbuhan yang inklusif.

Muhyiddin mengatakan, wabak tersebut telah menunjukkan kepada masyarakat global bahawa teknologi dapat melangkah masuk dan membantu komuniti walaupun pergerakan dibatasi untuk memutuskan rantai penularan virus.

Inovasi dan teknologi adalah asas dalam konteks ini, kerana teknologi ini tidak hanya mempermudahkan usaha kita untuk menghidupkan semula aktiviti ekonomi tetapi juga untuk menjaga kesihatan dan kesejahteraan rakyat kita.
Oleh itu, kita mesti terus berinovasi dan memanfaatkan teknologi baru dan meningkatkan produktiviti mendorong kearah pembangunan.

Hari ini inovasi berterusan adalah tidak wajib. Ini adalah prasyarat supaya perniagaan terus relevan. Inventif, atau kadang-kadang, penerapan teknologi digital canggih adalah asas di mana model perniagaan inovatif dibina.

Teknologi digital ini sangat penting dalam menyokong dan meningkatkan proposisi nilai perniagaan dan usahawan, katanya.

Tanpa infrastruktur yang mencukupi dan kerjasama erat antara orang ramai dan sektor swasta, Muhyiddin mengingatkan bahawa Apec menghadapi risiko mengecualikan kumpulan yang memerlukan kerana kurangnya akses ke alat digital.

Oleh itu, mempromosikan kemasukan digital dan merapatkan jurang digital dengan meningkatkan pelaburan dalam infrastruktur ICT untuk kumpulan ini adalah penting.

Saya mesti menekankan bahawa pemulihan ekonomi dan seterusnya pertumbuhan harus supaya tidak ada yang ketinggalan. Kita harus terus menerapkan pendekatan ekonomi yang memberikan penekanan khusus pada wanita dan belia: tulang belakang ekonomi rantau ini. ”

Dia memetik kajian yang dilakukan oleh Bank Dunia bahawa pendapatan per kapita sesebuah negara akan meningkat dengan ketara jika halangan ekonomi dihilangkan atau diminimumkan untuk wanita.

Katanya, ini mencerminkan pentingnya Apec untuk mengakui sumbangan wanita terhadap ekonomi dan betapa besarnya peranan yang akan mereka mainkan dalam ekonomi yang lebih inklusif.

Pemuda juga tidak boleh ketinggalan ketika kita terus berpandangan ke masa depan, dalam dunia pasca-Covid19. Dengan pengangguran belia yang dijangka meningkat, kita harus memastikan bahawa generasi muda dilengkapi dengan kemahiran dan pengetahuan yang tepat yang membolehkan mereka menyumbang secara berkesan kepada masyarakat, katanya.

Muhyiddin mengulangi pendapat yang telah dibangkitkannya semasa Interface Pemimpin ASEAN Plus Three (APT) dengan Majlis Perniagaan Asia Timur (EABC) beberapa hari yang lalu untuk kerjasama yang kuat antara kerajaan dan sektor swasta.

Sebagai entiti ekonomi, Apec, yang selalu menjadi penanam idea yang efektif, harus tetap peka terhadap keperluan sektor swasta dan terus memupuk lingkungan yang meningkatkan keyakinan perniagaan.

Kerjasama yang kuat antara kerajaan dan swasta sangat penting untuk membolehkan kita berjaya mengatasi wabak ini dan mengurangkan kesannya kepada ekonomi.

Walaupun pemerintah dapat terus mengambil langkah-langkah yang perlu bagi memelihara ekosistem yang berorientasi pada perdagangan, dan pelaburan, pada akhirnya pemacu, ketahanan, dan kemampuan menyesuaikan diri dari sektor swasta akan meningkatkan kemakmuran ekonomi, katanya.

Malay News
National Desk