Bekas presiden Switzerland meninggal dunia akibat Covid-19

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Geneva: Bekas presiden Switzerland Flavio Cotti, yang juga bertugas sebagai menteri luar negeri dan dalam negeri, telah meninggal dunia pada usia 81 tahun, yang dilaporkan akibat dari coronavirus.

“Dengan sangat sedih saya mengetahui kematian Flavio Cotti,” kata Menteri Luar Negeri Switzerland Ignazio Cassis di Twitter.

“Semangat politiknya akan selalu ada di kementerian luar negeri,” tambahnya.

Menurut harian regional di wilayah Ticino yang berbahasa Itali di Switzerland, yang merupakan orang pertama yang melaporkan kematian Cotti, dia meninggal pada hari Rabu petang di sebuah hospital Locarno “berikutan komplikasi akibat coronavirus.”

Cotti, yang merupakan seorang pengacara terlatih, bangkit dari barisan Parti Demokratik Kristian di Ticino, sebelum menghabiskan 12 tahun dalam pemerintahan nasional di Bern, dari 1987 hingga 1999.

Dia berkhidmat sebagai menteri luar negeri dan dalaman, dan dua kali menjawat sebagai presiden, dalam sistem Swiss yang melihat semua menteri pemerintah memegang jawatan presiden secara bergilir satu tahun.

Dia terkenal kerana telah berusaha untuk mendekatkan Switzerland dengan organisasi antarabangsa, dan melobi negaranya untuk bergabung dengan PBB, sesuatu yang akhirnya dilakukannya tiga tahun setelah dia meninggalkan jawatan.

Dia juga bekerja untuk Geneva untuk tetap menjadi tuan rumah ibu pejabat Eropah PBB, dan membantu memastikan bahawa Organisasi Perdagangan Dunia, yang ditubuhkan pada tahun 1995, berpusat di bandar.

Sumber: AFP