Ciri-ciri seorang Muslim yang baik

source_img
Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Foto hiasan.

TANDA-tanda bagi peribadi seorang Muslim ialah tidak melakukan pekerjaan-pekerjaan yang tidak berfaedah. Ia tidak bersama-sama dalam kumpulan yang tidak bermanfaat jika berada di tempat orang ramai, ia tidak banyak bercakap dalam perkara yang tidak keruan.

Begitu juga seorang Muslim yang mempunyai keperibadian yang mulia, ia tidak suka masuk campur dalam perbualan dua orang yang tiada kaitan dengan dirinya.

Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud: “Di antara kebaikan Islam seorang adalah meninggalkan suatu yang tidak berfaedah baginya. Dalam riwayat yang lain Nabi bersabda maksudnya; “Di antara kebaikan Islam seorang adalah sedikit percakapan yang tidak berfaedah baginya.” (Tarmidzi dan Ibnu Majah)

Perkara-perkara yang tidak berfaedah itu banyak seperti tindakan kebudak-budakan dan perkara yang sia-sia contohnya mengumpat peribadi seorang dan berbual-bual melampaui batas.

Advertisement

Allah SWT memuji hamba-hambanya yang pengasih dan penyayang iaitu mereka yang memiliki berbagai ciri keperibadian Islam di antaranya ia tidak terlibat perkara sia-sia dan tidak berbual-bual dalam perkara yang tidak bermanfaat.

Firman Allah SWT maksudnya: “Jika mereka melakukan perkara yang sia-sia mereka tetap menjaga kemuliaannya.”

Seorang lelaki datang menemui Rasulullah s.a.w dan berkata; “Wahai Rasulullah s.a.w, aku adalah orang yang ditaati di tengah kaum aku. Lalu apa yang mesti aku perintahkan kepada mereka.

Jawab Rasulullah s.a.w kepadanya; “Perintahkan mereka untuk menebarkan keselamatan dan sedikit percakapan kecuali apa yang bermanfaat kepada mereka. Jika seorang Muslim mendapati orang yang berbual-bual melampaui batas maka tidak dibenarkan untuk menyebelahi antara mereka.”

Firman Allah SWT yang bermaksud; “..Dan janganlah kamu duduk bersama mereka sampai mereka membicarakan hal lain.” (An-Nisa’: 140)

Dr. Mahfodz

Jamaah Islam adalah seperti satu keluarga yang diikat dengan tali Allah iaitu Islam yang kuat menghimpunkan mereka dengan kalimah tauhid dan menjadikan mereka sebuah umat yang saling tolong menolong dan bantu membantu dalam kebajikan dan ketakwaan.

Firman Allah yang bermaksud: “Dan tolong menolonglah kamu dalam kebajikan dan ketakwaan dan janganlah kamu tolong menolong dalam dosa dan permusuhan.” (Al Maidah: 2)

Sesungguhnya keterlibatan seorang Muslim dalam mewujudkan perdamaian serta memerintahkan kepada kebajikan dan hal-hal yang bermanfaat bukanlah keterlibatan yang tidak bermanfaat tetapi kebersamaan yang bermanfaat.

Firman Allah yang bermaksud: “Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan bisikan mereka kecuali bisikan dari orang-orang yang menyuruh agar memberi sedekah atau berbuat baik atau mengadakan perdamaian di antara manusia (An-Nisa’: 114)

Tanda-tanda peribadi Muslim dan kuatnya iman kepada Allah dan hari akhirat ialah seorang itu hendaklah mengatakan hal-hal yang baik sahaja atau hendaklah diam.

Sabda Nabi s.a.w bermaksud; “Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhirat hendaklah ia mengatakan yang baik-baik atau diam sahaja.

Al-Quran telah memendekkan ucapan yang baik dengan yang buruk sebagaimana firman Allah yang bermaksud: “Tidakkah engkau melihat bagaimana Allah mengetengahhkan pemisalan kalimah yang baik adalah seperti pohon yang baik akarnya tetap teguh, sedangkan jambangan (menjulang) ke langit, setiap musim mendatangkan buahnya atas izin Tuhannya dan Allah memberikan pemisalan ucapan yang buruk adalah seperti pohon yang telah dicabut akarnya dari permukaan bumi tidak dapat tetap sedikit pun.” (Ibrahim 24-27)

Kesimpulannya bahawa untuk mendapatkan keperibadian seorang Muslim ia mempunyai perkataan yang konsisten kerana seorang Muslim itu seharusnya bersikap dengan sungguh-sungguh, tidak mudah dibawa arus.

Itulah tanda-tanda yang jelas bagi seorang Muslim yang berperibadian sehingga mempunyai jati diri yang kuat dalam mengharungi kehidupan dan berinteraksi dengan sesama manusia. – HARAKAHDAILY 23/3/2021