DG Kesihatan meminta kuasa menghentikan pilihan raya

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Putrajay: Pindaan harus dibuat dalam Akta Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Berjangkit 1988 untuk kementerian kesihatan untuk mencegah pilihan raya atas alasan keselamatan, kata Ketua Pengarah Kesihatan Dr Noor Hisham Abdullah.
Bercakap pada sidang media hari ini, Noor Hisham mengatakan sekarang bukan waktunya untuk melakukan pilihan raya kerana kadar jangkitan negara (R0) ketika ini belum mencapai sasaran kementerian kurang dari 0.5.
Dia mengatakan bahawa pindaan terhadap Akta itu akan tepat pada masanya, sambil menambah bahawa Undang-Undang tersebut sudah ditinjau sebelum wabak Covid-19 melanda negara ini.
“Pada tahun 1988, kami hanya melihat penyakit berjangkit di suatu kawasan tetapi sekarang kami harus melihatnya pada skala nasional dan bahkan global. Kita perlu meminda dan menguatkan Akta untuk kegunaan masa depan.

“Kami telah mengirimkan proposal untuk pindaan ke Jabatan Peguam Negara dan kami berharap mereka akan dikaji secepat mungkin.”
Dia mengatakan kementerian kesihatan saat ini tidak memiliki kekuatan untuk membatalkan pemilihan apa pun dan hanya dapat berdiskusi dengan Suruhanjaya Pilihan Raya mengenai menetapkan prosedur tertentu untuk pemilihan yang akan datang.

“Kementerian memahami perlunya mengadakan pemilihan sesuai dengan undang-undang. Sekiranya kita mesti melaksanakannya, walaupun sekarang bukan waktu yang tepat, kita perlu melihat prinsip-prinsip tidak ada perjalanan antar-daerah atau antar-negara, tidak ada kempen dan tidak ada jalan keluar atau kunjungan dari rumah ke rumah. ”
Dia menambah bahawa perintah kawalan pergerakan bersyarat (CMCO) telah terbukti efektif, karena R0 negara telah menurun menjadi 1.0 dari 2.2 ketika gelombang ketiga dimulai pada 20 September.

Malay News
National Desk