Hari terakhir pilihan raya USA dengan negara maju

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
USA Elections

Washington: Kempen presiden AS memasuki hari terakhir pada hari Isnin dengan perebutan undi pada minit terakhir oleh Donald Trump dan Joe Biden, dengan berakhirnya perlumbaan luar biasa yang telah meletakkan negara yang dilanda wabak.
Apa pun hasilnya, pilihan raya 2020 sudah menjadi salah satu buku sejarah, dengan 97.6 juta undi yang mengagumkan telah disampaikan melalui pengundian awal secara langsung dan melalui pos – lebih dari dua pertiga jumlah suara yang diberikan dalam keseluruhan pemilihan 2016.
Sehingga Isnin petang, beberapa jam sebelum Hari Pilihan Raya, dengan beberapa negeri masih melakukan pengundian awal, 35.5 juta orang telah memilih secara langsung dan 62.1 juta telah memberikan suara melalui surat, menurut Projek Pemilihan AS, sebuah laman web bukan kepartian yang dikendalikan oleh Michael McDonald, sebuah Profesor University of Florida yang mengesan data peringkat daerah.
Angka-angka itu menunjukkan pergeseran tektonik dari pengundian satu hari, yang menjadi asas sistem pilihan raya Amerika selama berabad-abad.
Dan mereka membuat kemungkinan bahawa jumlah pemilih untuk tahun 2020 akan memecahkan rekod yang ditetapkan pada tahun 2016, ketika hampir 139 juta orang memilih.
Mereka juga menimbulkan ketidakpastian baru untuk dua kempen presiden yang menghadapi prospek untuk memotivasi takungan pengundi yang ada yang lebih kecil dan mudah berubah untuk memanfaatkan Hari Pemilihan itu sendiri.

Demokrat, yang disokong oleh tinjauan yang menunjukkan Joseph R. Biden Jr dengan pemimpin kecil tetapi tahan lama di negara-negara medan perang, telah memfokuskan untuk memilih pengundi Hitam dan Latino, yang biasanya lebih suka mengundi secara langsung, untuk mengimbangi jangkaan lonjakan Hari Pemilihan oleh penyokong Trump.
Texas dan Hawaii telah melampaui jumlah pemilih 2016 mereka, dan negeri-negeri pertempuran di North Carolina, Georgia dan Florida telah mendahului 90 peratus daripada jumlah 2016 mereka.
Di 20 negeri yang melaporkan pendaftaran partai pemilih awal, projek pemilihan mendapati bahawa 45 peratus dari mereka yang telah mengundi lebih awal adalah Demokrat berdaftar, 30 persen adalah Republikan dan 24 persen tidak menyenaraikan anggota parti.
Pegawai dengan kempen Biden dan Trump telah melihat perpecahan antara pemilih awal dan pemilih pada Hari Pilihan Raya sangat berpihak, dengan Demokrat di kebanyakan negeri terdiri dari majoriti yang jelas dari pemilih awal dan Republikan, didorong oleh usaha Presiden Trump untuk melemahkan kesahihan surat suara, menunggu untuk muncul dalam pilihan raya.
Kempen Trump terus melancarkan pertarungan di semua pihak di mahkamah untuk membatasi masa negara mengira surat suara, sementara Demokrat, dengan menyebut tantangan yang ditimbulkan oleh wabah itu, telah mendesak lebih banyak waktu dan untuk pemeriksaan yang lebih longgar terhadap tanda tangan suara yang dapat membatalkan beberapa undi.
Pada hari Ahad, Trump secara keliru menyarankan agar negeri-negeri seperti Pennsylvania, yang memerlukan masa berhari-hari untuk mengira surat suara, perlu menyelesaikan jumlah undi pada Hari Pemilihan. Dia bersumpah untuk menghadapi tantangan undang-undang untuk undi Pennsylvania.

“Kami akan pergi pada malam hari, begitu pemilihan selesai, kami akan masuk dengan pengacara kami,” kata presiden.
Tetapi sementara berkempen akan berhenti dan pengundi akan bersuara pada hari Selasa, masih banyak persoalan mengenai seberapa cepat hasilnya akan diketahui kerana banyaknya surat suara dan kemungkinan cabaran undang-undang.
Faktor-faktor tersebut, bersama dengan penumpuan protes keadilan sosial yang belum pernah terjadi sebelumnya, langkah berjaga-jaga coronavirus dan kempen ketakutan Presiden Trump, telah menyebabkan kebimbangan mengenai apakah kerusuhan dapat meletus.

Tidak berpeluang, perniagaan di beberapa kota telah meningkat, sementara di seluruh negara iklim politik yang keras telah menyebabkan perdebatan sengit, dalam beberapa kes bahkan memecah belah keluarga.
Seiring berjalannya waktu pada hari Isnin dan dengan tinjauan menunjukkan dia berada di belakang, Trump akan mengulangi persembahan maratonnya dari hari sebelumnya dengan satu lagi lima demonstrasi di North Carolina, Pennsylvania, Michigan dan Wisconsin.
Biden juga akan berada di Pennsylvania – termasuk untuk demonstrasi memandu bersama bintang pop Lady Gaga – dan juga di Cleveland, Ohio.
Berusaha memberi tenaga kepada Demokrat dan mencegah kejutan seperti 2016, Barack Obama akan muncul di Georgia sebelum mengadakan perhimpunan malam pilihan raya di Miami.

Secara nasional, tinjauan secara konsisten meletakkan Biden di depan, dan tinjauan RealClearPolitics rata-rata membuatnya meningkat 7.2 mata peratusan pada hari Ahad.
Tetapi terdapat peringatan berulang dari kedua kubu bahawa pemilihan mungkin salah – seperti pada tahun 2016.
Trump telah mengadakan rentetan tunjuk perasaan yang melelahkan dengan orang ramai ditekan bersama, banyak di antaranya tanpa topeng.
Biden telah mengadakan perhimpunan yang jauh lebih sedikit dengan lebih berhati-hati – biasanya perjumpaan pemanduan yang jauh dari segi sosial – dan dengan berhati-hati memakai topeng.
Virus ini muncul kembali di seluruh negara, dengan lebih dari 230.000 orang mati sejak awal wabak ini.

Malay News
International Desk