Tanda harga: Syarat yang ketat jika tidak membenarkan pengeluaran KWSP

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Kuala Lumpur: Sekiranya kerajaan membenarkan pengeluaran dari Akaun 1 Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP), syarat ketat mesti ditetapkan untuk mengelakkan mereka menghabiskan wang simpanan mereka.

Pakar ekonomi kanan Institut Demokrasi dan Hal Ehwal Ekonomi, Adli Amirullah berkata, masyarakat juga harus dididik mengenai implikasi penggunaan simpanan persaraan mereka.
“Sebagai contoh, jumlah pengeluaran minimum harus ditetapkan, jumlah pengeluaran harus dibatasi dan jumlah pendapatan penyumbang harus dinyatakan.”
Sebagai alternatif, kata Adli, pemerintah harus mempertimbangkan untuk memberikan suntikan fiskal langsung untuk meringankan beban kewangan rakyat.
Dia mengatakan ini boleh diperkenalkan dalam bentuk pemberian wang tunai, subsidi gaji dan bentuk bantuan wang lain.

“Wang KWSP bukan milik pemerintah. Ini adalah wang hasil kerja keras pekerja. Idea meminta orang menggunakan simpanan sendiri untuk bertahan hidup sungguh buruk.
“Pada waktu yang sama, adalah hak rakyat untuk memutuskan apakah mereka ingin menggunakan simpanan mereka atau tidak pada masa krisis. Oleh itu, saya percaya pilihan harus diberikan kepada rakyat.”
Profesor Pusat Pengajian Ekonomi Universiti Sunway Dr Yeah Kim Leng berkata, kerajaan harus menetapkan had RM1,000 sebulan bergantung kepada jumlah dalam Akaun 1 penyumbang.
Dia mengatakan ini akan mewujudkan keseimbangan antara pengeluaran wang untuk keperluan semasa yang berpunca daripada kesan ekonomi dari pandemi Covid-19 dan memastikan simpanan yang mencukupi untuk persaraan.

“Pengeluaran harus dibatasi untuk perbelanjaan penting, seperti makanan dan keperluan lain.
“Pemerintah juga perlu menentukan apakah baki yang ada dalam Akaun 1 setelah pengeluaran mencukupi untuk penyumbang menjalani kehidupan yang berkelanjutan semasa bersara.”
Fellow di Universiti Kewangan Cambridge Dr Lim Kim-Hwa mengatakan bahawa wabak itu telah menimbulkan kesakitan yang besar kepada banyak isi rumah, jadi apakah orang-orang diizinkan untuk mengeluarkan simpanan KWSP mereka bergantung pada keparahan keadaan.
Katanya, kerana pengeluaran simpanan KWSP mengurangkan pencen masa depan seseorang, pengeluaran mesti dibuat dengan jelas.

“Jika penarikan tidak diizinkan, ini dapat menghalangi para penyumbang untuk menambahkan lebih banyak ketika saat-saat baik kerana banyak yang tidak bersedia menyumbang jika tidak dapat ditarik, bahkan dalam keadaan yang teruk.
“Jika pengeluaran dibenarkan, KWSP kemungkinan akan menetapkan siling dan mengeluarkan wang secara bertahap kerana banyak asetnya tidak tunai.”
Pengeluaran besar, katanya memberi amaran, akan menyebabkan ketidakcocokan antara pengeluaran dan aset pendasarnya.
Majlis Profesor Negara (MPN) mengatakan bahawa pemerintah harus meneliti cadangan untuk membenarkan penyumbang mengeluarkan simpanan dari Akaun 1.

Ia mengatakan langkah itu akan meringankan beban kewangan rakyat, terutama pekerja yang diberhentikan.
“Selama masa-masa ujian ini, negara memerlukan orang-orang dengan daya beli yang tinggi untuk mendukung sektor ekonomi sehingga dapat terus berkembang dan mencegah pemecatan pekerja lebih lanjut.”
MPN mengatakan walaupun simpanan KWSP ditujukan untuk usia tua, mengingat keadaan sekarang, mempunyai akses kepada wang dapat meringankan beban banyak orang.
“Setelah semuanya kembali normal pada masa akan datang, penyumbang dapat meningkatkan sumbangan mereka untuk mendapatkan kembali jumlah tersebut.”

Menyertai panggilan untuk membolehkan pencarum KWSP mengeluarkan simpanan dari Akaun 1 adalah Persatuan Pekerja Mahir Nasional.
Setiausaha Agungnya, Mohammad Rizan Hassan, mengatakan ini dapat mengurangkan beban yang dihadapi oleh pekerja mahir di sektor pembuatan, yang merupakan antara mereka yang terjejas oleh kesan ekonomi dari pandemi Covid-19.

“Walaupun pemerintah mempunyai alasan yang kuat dan sah untuk tidak membenarkan penarikan tersebut, persatuan ingin menegaskan bahawa pekerja mahir di sektor pembuatan sangat terjejas oleh keadaan sekarang kerana penurunan lebih masa, yang menjadi sumber pendapatan tambahan mereka .
“Menggabungkan keadaan adalah kenyataan bahawa banyak tenaga kerja separuh mahir menjadi penganggur setelah pandemi memaksa kilang-kilang untuk menggulung atau mengecilkan.

“Ada juga kilang dalam fasa pemulihan yang mengikuti Perintah Kawalan Pergerakan yang telah menukar operasi ke automasi penuh (mesin), yang menimbulkan risiko pengangguran kepada tenaga kerja sekarang.”
Katanya, persatuan itu mengakui usaha pemerintah untuk mengatasi kesan buruk ekonomi wabak itu, termasuk memperkenalkan beberapa pakej rangsangan ekonomi, seperti Rancangan Pemulihan Ekonomi (Penjana).

“Hasil usaha seperti itu, bagaimanapun, tidak akan terlihat dalam waktu dekat kerana usaha tersebut lebih merupakan sokongan sosial untuk kumpulan yang terjejas untuk menceburi bidang kerjaya baru atau bahkan meningkatkan kemahiran yang ada.
“Oleh itu, membenarkan pencarum KWSP menarik diri dari Akaun 1 sekurang-kurangnya dapat mengurangkan beban selain memotivasi para pencarum untuk memulai rancangan untuk mempertahankan hidup mereka.”

Profesor Dr Mohd Nazari Ismail, dari Fakulti Perniagaan Universiti Malaya

Source: NST
Malay News
Desk Report