Indonesia mendesak negara-negara G20 untuk tidak menarik dorongan ekonomi

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Jakarta: Indonesia telah mendesak para pemimpin negara-negara G20 untuk tidak menghentikan program bantuan keuangan mereka sebelum waktunya untuk membantu memastikan pemulihan ekonomi global yang penuh dengan wabah, sementara juga meminta kerjasama internasional dalam pengembangan dan pengedaran vaksin COVID-19. Menteri Kewangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pemulihan ekonomi “separa dan tidak rata” dapat mengakibatkan ekonomi global gagal mencapai tahap pra-pandemik. “Negara-negara G20 harus menghindari penarikan stimulus terlalu awal dan memastikan akses dan ketersediaan vaksin, yang sangat penting untuk menangani wabak dan menyokong pemulihan ekonomi,” kata menteri keuangan dalam satu pernyataan berikutan pertemuan maya antara menteri keuangan dan bank sentral negara-negara G20 mengenai 14 Oktober. “Indonesia berkomitmen untuk menggunakan berbagai macam alat kebijakan, termasuk campuran kebijakan tindakan fiskal, monetari dan struktur untuk memacu pemulihan ekonomi,” katanya. Pemerintah Indonesia menerapkan peluncuran vaksin COVID-19 untuk menghentikan penularan virus di negara itu. Ia telah memperoleh beberapa perjanjian untuk mendapatkan sekitar 300 juta dos vaksin COVID-19 yang berpotensi dari pelbagai pembangun, termasuk Sinovac Biotech Ltd. China. Ia bertujuan untuk memulakan vaksinasi warganya menjelang Januari tahun depan. Baca juga: Bio Farma bekerjasama dengan CEPI untuk menghasilkan vaksin COVID-19 secara besar-besaran Pemerintah juga telah memperuntukkan Rp 695,2 trilion (US $ 47,2 miliar) untuk pakej rangsangan COVID-19 untuk memacu pertumbuhan ekonomi dan membiayai sistem penjagaan kesihatan. Langkah itu diharapkan dapat melebarkan defisit belanjawan kepada 6.34 peratus daripada KDNK. Beberapa organisasi pelbagai hala, seperti Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia dan Bank Pelaburan Infrastruktur Asia, telah memberikan komitmen untuk menyediakan pinjaman untuk negara ini. Sementara itu, G20, yang mewakili ekonomi terbesar di dunia, telah setuju untuk memperpanjang penangguhan pembayaran hutang dengan tambahan enam bulan untuk mendukung negara-negara yang paling rentan dalam memerangi wabak koronavirus. G20 mengatakan peluasan itu akan memberikan pelepasan berterusan untuk pembayaran hutang $ 14 bilion yang akan jatuh tempo pada akhir tahun ini. Keputusan itu memberi masa kepada negara-negara membangun hingga akhir bulan Jun tahun depan untuk menumpukan perbelanjaan untuk program kesihatan dan program rangsangan daripada pembayaran hutang. Sri Mulyani melanjutkan dengan mengatakan bahawa Undang-Undang Penciptaan Pekerjaan yang baru diluluskan diharapkan dapat membantu meningkatkan pelaburan dan penciptaan pekerjaan di ekonomi terbesar di Asia Tenggara. Undang-undang tersebut telah mencetuskan tunjuk perasaan yang meluas oleh kesatuan pekerja, pelajar dan kumpulan masyarakat sipil, yang berpendapat undang-undang tersebut melemahkan hak pekerja dan melemahkan perlindungan alam sekitar. Negara-negara G20 juga akan terus bekerjasama dalam sistem percukaian antarabangsa, terutama dalam hal pajak digital, kata Kementerian Keuangan, sambil menambahkan bahawa konsensus global mengenai cukai syarikat digital mungkin dicapai tahun depan. “Indonesia menyambut baik rangka kerja inklusif sebagai landasan untuk mencapai konsensus global,” kata Sri Mulyani. “Pendapatan cukai sangat penting bagi semua negara dan dengan demikian Indonesia akan mendukung usaha untuk mencapai konsensus global yang efisien dan telus.” Indonesia mulai menerapkan kebijakan pajak digital pada awal tahun ini di tengah penurunan pendapatan negara dan pergeseran yang semakin meningkat ke platform dalam talian dan pekerjaan jarak jauh semasa kecemasan kesihatan koronavirus. Awal bulan ini, pemerintah menambahkan lapan lagi syarikat teknologi ke dalam daftar pemungut cukai pertambahan nilai (PPN), yang merupakan perniagaan yang mesti mengenakan PPN 10 peratus untuk semua barang dan perkhidmatan yang dijual di negara ini. Sejak Julai, Direktorat Jenderal Percukaian Kementerian Kewangan telah melantik 36 syarikat sebagai “pemungut PPN”, termasuk syarikat gergasi teknologi Google Asia Pasifik dan Facebook. Negara anggota Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) sedang merundingkan penulisan semula peraturan cukai pendapatan pertama untuk mengambil kira dengan lebih baik kenaikan syarikat teknologi besar yang sering mencatatkan keuntungan di negara-negara dengan cukai rendah. Rangka Kerja Inklusif OECD / G20 mengenai BEPS (hakisan asas dan pergeseran keuntungan) belum mencapai kata sepakat mengenai cara membuat cukai syarikat digital. Sementara itu, ia membolehkan anggotanya meneruskan inisiatif mereka sendiri sebelum persetujuan global dicapai.