Cadangan untuk hidupkan semula Akta Anti Berita Palsu di Parlimen

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Kuala Lumpur: Cadangan untuk menghidupkan kembali Akta Anti Berita Palsu, yang telah dimansuhkan oleh pemerintah sebelumnya, diharapkan akan dibahas di Parlimen hari ini.
Berdasarkan Kertas Pesanan untuk persidangan Dewan Rakyat hari ini, perkara itu akan dibangkitkan oleh Datuk Seri Shahidan Kassim (BN-Arau) melalui pertanyaan kepada Menteri Komunikasi dan Multimedia semasa sesi pertanyaan untuk jawapan lisan.
Shahidan juga ingin mengetahui mekanisme kementerian untuk membendung penyebaran berita palsu, terutama mengenai pandemik COVID-19.

Juga akan ada pertanyaan dari Dr Maszlee Malik (Independent-Simpang Renggam) kepada Menteri Pengajian Tinggi mengenai status rasionalisasi pejabat Education Malaysia di luar negara dan oleh Gobind Singh Deo (PH-Puchong), yang akan bertanya kepada Menteri Pendidikan mengenai keberkesanan pembelajaran dalam talian yang dijalankan semasa wabak COVID-19.

Ini kemudian akan diikuti dengan pembentangan Rang Undang-Undang Kewangan 2020 oleh Menteri Kewangan untuk bacaan pertama, dan kemudian dewan itu akan meneruskan perbahasan Rang Undang-Undang Perbekalan 2021, yang menyangkut Belanjawan 2021, untuk hari kelima.

Sidang Parlimen untuk minggu ini hanya berlangsung selama empat jam, dari jam 10 pagi hingga 2 petang setiap hari dari hari Isnin hingga Khamis, dengan hanya 80 Anggota Parlimen – 41 dari pemerintah dan 39 dari pembangkang dan Bebas – dibenarkan berada di Dewan pada satu-satu masa.
Ini adalah langkah pencegahan berikutan penyebaran wabak COVID-19.
Menurut kalendar Parlimen, sesi ketiga Penggal Ketiga Parlimen ke-14 adalah selama 27 hari sehingga 15 Disember.

– BERNAMA