Pendidikan dalam bidang teknikal harus diketengahkan – PM

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Kuala Lumpur: Generasi muda perlu didorong untuk menceburkan diri dalam bidang teknikal, terutamanya kejuruteraan yang sering dikaitkan dengan istilah ‘kotor, sukar dan berbahaya’ atau 3D, kerana bidang ini mempunyai potensi pasaran pekerjaan yang lebih cerah dengan pulangan yang lebih tinggi.

Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin mengatakan graduan bidang yang sering menimbulkan persepsi negatif, sama ada secara langsung atau sebaliknya, adalah bidang yang diharapkan dapat banyak dicari di pasaran pekerjaan masa depan.

Katanya, trend masa depan menunjukkan bahawa bidang berkaitan teknologi akan menjadi profesion yang sangat dicari.

Tambahnya lagi, penggunaan teknologi terkini akan mengubah gambar 3D ini menjadi berprestij kerana profesional teknikal memerlukan pengetahuan dan kepakaran yang mendalam.

Perdana menteri mengatakan demikian dalam perutusan khas sempena Hari Profesional Teknikal Nasional (HPTN) 2020 yang disiarkan menerusi rakaman video menerusi program Selamat Pagi Malaysia Radio Televisyen Malaysia.

HPTN disambut pada hari Sabtu pertama setiap Disember sebagai tanda penghargaan dan pengiktirafan tertinggi negara untuk profesion teknikal.

Sehubungan dengan itu, Muhyiddin mengatakan bahawa kerajaan akan berusaha untuk mengukuhkan kualiti lulusan Stem (Sains, Teknologi, Kejuruteraan dan Matematik) dan TVET (Pendidikan dan Latihan Teknikal dan Vokasional) dalam usahanya untuk mengembangkan profesion teknikal.

Sebelumnya, perdana menteri mengatakan para pelajar didorong untuk menjadikan bidang teknikal sebagai pilihan kerjaya masa depan mereka, bukan hanya untuk memenuhi keperluan industri masa depan negara tetapi juga untuk menghasilkan profesional teknikal yang layak.

Muhyiddin mengatakan ini sejajar dengan perkembangan global, terutama dengan ledakan teknologi IR4.0, sambil menambah bahawa peluang pekerjaan bagi mereka dalam bidang STEM dan TVET sangat cerah dan tidak boleh dilepaskan.

Selain itu, tambahnya lagi agensi dan syarikat berasaskan teknologi strategik di negara ini perlu dibantu oleh profesional teknikal. Ini sejajar dengan tema HPTN 2020 – Masa Depan Adalah Kita.

Pada masa ini, Malaysia mempunyai banyak syarikat berasaskan teknologi bertaraf dunia seperti Petronas, UEM Group, Pharmaniaga Berhad, Telekom Malaysia, Celcom dan Maxis, di mana sebahagian besar tenaga kerja mereka terdiri daripada profesional teknikal, tambahnya.

Muhyidin juga mengatakan itu adalah hasil perancangan teliti pemerintah selama beberapa dekad untuk menghasilkan tenaga kerja teknikal yang mahir dan kompeten.

Sehingga kini, Malaysia mempunyai sejumlah 203,966 anggota berdaftar dalam pelbagai kemahiran dan profesi teknikal, bukti yang jelas mengenai peranan penting yang mereka mainkan dalam pembangunan negara, katanya.

Malay News
Farah Fauzi