Penggodam kini menjadi ketua keselamatan Twitter

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

USA: Twitter telah menjadi masalah keselamatan selama beberapa waktu. Di satu pihak, ada tekanan pengawal selia, di sisi lain, Twitter telah diretas lebih dari sekali. Untuk mengatasi keadaan ini, Twitter, yang dikenali sebagai ‘laman blog kecil’, mengambil jalan memilih duri dengan duri. Mereka menyerahkan keselamatan Twitter kepada salah satu penggodam terbaik di dunia. Dia akan meneliti masalah seperti kesalahan teknik dan menyebarkan maklumat palsu.
Pada hari Isnin, pihak berkuasa Twitter mengumumkan nama Peita Jatko sebagai ketua keselamatan mereka. Dalam dunia penggodaman, dia lebih dikenali sebagai ‘Maz’. Kunci keselamatan di Twitter adalah perkara baru. Dia akan dapat mengesyorkan perubahan pada pelbagai topik struktur dan praktik dari catatan Twitter ini. Dia akan bertanggungjawab secara langsung kepada CEO Twitter Jack Dorsey. Setelah sebulan setengah meninjau, dia akan memimpin pengurusan keselamatan teras Twitter.

Jatko memberitahu Reuters bahawa dia akan menguji empat jenis keselamatan, termasuk keselamatan data, laman web dan platform Twitter. Kerjanya akan dimulakan dengan penyalahgunaan, manipulasi dan kejuruteraan platform.
Jatco baru-baru ini mengawasi keselamatan syarikat urus niaga elektronik Stripe. Dia juga pernah mengusahakan projek khas Google sebelum ini. Projek itu berfungsi untuk Pentagon’s Advanced Advanced Research Projects Agency (DARPA).
Dia mula bekerja di dunia penggodaman pada tahun sembilan puluhan. Dia sedang mengerjakan pelbagai projek rahsia kerajaan pada masa itu. Dia terlibat dalam kumpulan penggodam bernama ‘Cult of the Dead Cow’. Kumpulan ini pada awalnya mengeluarkan alat penggodaman Windows, supaya Microsoft dapat meningkatkan keselamatan mereka.

“Saya tidak tahu apakah ada yang dapat memperbaiki keselamatan Twitter,” kata Dan Kaufman, yang mengawasi projek DARPA Jatco. Tetapi jika ada yang dapat, Jatko akan berada di tangga teratas dalam senarai mereka. ‘
Twitter kini sedang dalam masalah. Setahun yang lalu, kerajaan A.S. menuduh dua bekas pengendali Twitter mengintip Arab Saudi. Mereka menyeludup maklumat peribadi kepada pengkritik di negara itu.
Julai lalu, sekumpulan penggodam muda memperbodohkan pekerja Twitter menjadi alat dalaman dan mengubah tetapan akaun mereka. Dia kemudian tweet dari akaun Twitter orang seperti Joe Biden, Bill Gates, Elon Musk.
Alex Stamos, bekas ketua keselamatan di Facebook, mengatakan rampasan data pada musim panas ini menunjukkan berapa banyak yang perlu dilakukan oleh Twitter.

Malay News
Technology Desk