2021 Tumpuan belanjawan untuk memerangi Covid-19: PM

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Prime_Minister_Malaysia

Kuala Lumpur: Belanjawan 2021 akan menyediakan peruntukan untuk mengekang penyebaran COVID-19 ketika pemerintah meningkatkan pertempurannya melawan wabak itu, kata Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin.
Dia mengatakan pemerintah akan menjelaskan langkah-langkah tambahan dalam Belanjawan, yang akan dibentangkan pada 6 November, sebagai bagian dari upaya untuk mengembalikan kehidupan rakyat kembali normal.
“Sebagai pemerintah yang peduli, Perikatan Nasional (PN) akan menerapkan langkah-langkah tambahan. Sebelum ini RM305 bilion (telah dibelanjakan), dan Belanjawan 2021 akan menumpukan pada usaha untuk mengekang penyebaran COVID-19.

“Kami telah membelanjakan hampir RM2 bilion untuk Kementerian Kesihatan sementara di Sabah sahaja, yang dilanda COVID-19, sekitar RM400 juta telah dibelanjakan dalam beberapa minggu terakhir yang melibatkan penghantaran bantuan makanan ke rumah dan bekalan perubatan,” katanya kata.
Muhyiddin berkata demikian ketika merasmikan mesyuarat agung tahunan Koperasi Sungai Terap dan Sungai Raya Muar Berhad ke-24 di Dewan Sri Permata, Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Bukit Pasir di sini hari ini.
Turut hadir, Pengerusi Eksekutif Suruhanjaya Koperasi Malaysia (SKM) Datuk Nordin Salleh, Ketua Polis Johor Datuk Ayob Khan Mydin Pitchay, ADUN Bukit Kepong Dr Sahruddin Jamal dan Anggota Dewan Undangan Negeri Bukit Pasir Kapten (B) Najib Lep.
Muhyiddin mengatakan pemerintah komited untuk memerangi COVID-19 dalam Anggaran akan datang dan akan terus membantu orang-orang yang terkena wabak tersebut.

“Pemerintah harus menyediakan pakej rangsangan untuk membantu rakyat kerana kumpulan tertentu dilanda teruk. Sekiranya (semasa Perintah Kawalan Pergerakan) sebelumnya ada yang meminta untuk menarik diri dari akaun dua Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP), sekarang ada orang yang ingin mengeluarkan simpanan mereka di akaun satu.
“Ini (pengeluaran simpanan) cukup sulit dilaksanakan, karena pemerintah sudah memberikan miliaran (untuk meringankan beban rakyat). Anda boleh menjangkakan lebih banyak lagi kerana saya akan mengeluarkan berbilion-bilion lagi untuk menolong orang-orang.

“Simpanan (KWSP) adalah untuk usia tua kita. Sekiranya kita membiarkan ini (penarikan), orang akan menghadapi masalah lain, ”tambahnya.
Dia mengakui bahwa sulit bagi pemerintah untuk mencapai keseimbangan antara melindungi nyawa dan mata pencaharian ketika berjuang untuk menahan koronavirus yang mematikan.

“Masalah kami adalah ketika kita membuka kembali sektor ekonomi, masyarakat mulai bergerak bebas untuk menghidupkan kembali ekonomi. Sekarang, agak sukar bagi pemerintah untuk mencapai keseimbangan antara kehidupan rakyat dan usaha menyelamatkan ekonomi.
“Pemerintah perlu membiarkan sektor ekonomi beroperasi kembali seperti biasa tetapi pada waktu yang sama ia harus menahan COVID-19 dengan mengenakan sekatan tertentu. Ini adalah masalah yang sukar, ”tambahnya.

Dia mengucapkan penghargaan kepada para barisan depan atas usaha gigih mereka untuk membendung penyebaran COVID-19 sejak wabak itu merebak di negara ini awal tahun ini.
“Mereka telah memberikan segalanya dan kelelahan setelah bekerja siang dan malam untuk melindungi nyawa. Ini adalah pengorbanan yang luar biasa. Mereka adalah apa yang orang sebut sebagai pahlawan yang tidak dikenali, jadi kita harus berterima kasih kepada barisan depan kerana mengorbankan masa, harta benda dan keluarga mereka untuk membantu menjaga keselamatan kita dari COVID-19, ”katanya.

Muhyiddin, yang merupakan Anggota Parlimen Pagoh, juga mengatakan koperasi, yang mempunyai jutaan anggota dan aset bernilai berbilion ringgit di seluruh negara, adalah penyumbang ketiga ekonomi negara selepas sektor kerajaan dan swasta.
“Ini bermaksud koperasi mempunyai potensi pengembangan yang sangat besar. Di negara maju, koperasi telah menceburkan diri dalam banyak bidang utama, dan di Malaysia mereka juga telah membuat kemajuan tetapi masih ada banyak prospek untuk kemajuan lebih lanjut, tambahnya.

Malay News
National Desk