Seorang Driver Grab Singapore diadili kerana cuba merogol wanita

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Singapore Grabe Driver

Singapore: Seorang bekas pemandu Grab yang berusia 46 tahun diadili di Mahkamah Tinggi kerana menganiaya, menyerang secara seksual dan cuba memperkosa seorang penumpang wanita yang mabuk di dalam keretanya pada 2018.

Tan Yew Sin, ketika itu pemandu kereta sewa peribadi dengan Grab, telah menjemputnya dari sebuah bar pada awal pagi 19 Mei 2018.

Rakannya telah memberitahu Tan bahawa dia mabuk.

Tan dituduh cuba memperkosa gadis itu, ketika berusia 19 tahun, sebelum memandu ke lokasi yang lebih terpencil di mana dia menyerangnya.

Dia tidak dapat disebutkan namanya kerana perintah pengadilan untuk melindungi identitasnya.

Dalam pernyataan pembukaan mereka semalam, pendakwa raya mengatakan Tan kemungkinan akan berpendapat bahawa dia “percaya dengan itikad baik” bahawa dia telah menyetujui perbuatan seksual itu.

Namun ada “tanda-tanda yang jelas dan jelas bahawa dia sangat mabuk sehingga dia pasti tahu bahawa dia tidak dapat menyetujui kegiatan seksual dengannya,” kata mereka.

Tanda-tanda ini termasuk rakannya yang memberitahu Tan bahawa dia mabuk, dan gadis itu berjalan dengan tidak stabil dan menjadi gelisah ketika dia membantunya ke keretanya.

Tan, yang bukan lagi pemandu Grab, diwakili oleh Chenthil Kumarasingam dan Adeline Goh dari firma guaman Withers KhattarWong.

Dia tertidur
Pagi itu, Tan telah menerima tempahan dari remaja itu untuk pergi dari Wild Seed Bar di Seletar Aerospace Park ke kondominiumnya.

Dia bertemu rakan-rakannya di bar, di mana dia minum kira-kira lima gelas bir sepanjang malam.

Ketika Tan sampai di sana, rakannya memberitahunya bahawa dia mabuk dan menyerahkan beg plastik sekiranya dia perlu muntah di dalam kereta. Dia berbaring di tempat duduk penumpang belakang.

Dia terdengar menangis ketika menaiki kereta dalam rakaman kamera di dalam kereta, yang dimainkan di mahkamah.

Pendakwa mengatakan bahawa Tan cuba bercakap dengannya, tetapi dia tertidur.

Ketika mereka sampai di rumahnya, dia mengetuk kantungnya pada pembaca kad di pintu sebelah, tetapi tidak dapat masuk.

“Tertuduh melihat bahawa dia kelihatan hilang dan tidak stabil. Dia akhirnya berjongkok di tanah dan mulai menangis, ”kata pendakwa.

“Setelah melihat ini, dia membawanya kembali ke keretanya.”

Pengakuan Tan

Berdasarkan akaun Tan kepada pegawai polis, dia membawa gadis itu kembali ke keretanya, tetapi dia menjadi gelisah dan memukul kepalanya di tingkap sambil menangis.

Dia cuba menghiburkannya, tetapi dia memukul kepalanya di tingkap lagi dan menumbuk dadanya.

Dia kemudian mula mencium dan menyerangnya secara seksual.

Dia mengatakan bahawa setelah gagal melakukan hubungan seks dengannya, dia pergi ke kawasan yang lebih terpencil sehingga orang yang lewat tidak dapat melihat mereka.

Dia mencabulnya di tempat duduk belakang, tetapi dia menjauhkan tangannya.

“Setelah beberapa waktu, korban kembali sadar,” kata pendakwa.

Tan kemudian membantunya melalui pintu pagar kondominiumnya dan pergi.

Kemudian, dia “masuk ke dalam tandas dekat kolam renang (kondominium), di mana dia meninggalkan barang-barangnya,” tambah pendakwa raya.

Pada jam 4.45 pagi, seorang pemandu Grab yang lewat mendapati dia terbaring di tengah jalan di sepanjang Jalan Loyang Besar, yang agak jauh dari kondominium.

Dia hampir tidak sedar, dan seluar dalamnya dan celana pendek keselamatannya – yang melindungi wanita dari serangan seksual – hilang.

Dia tidak tahu siapa yang membuangnya atau bagaimana mereka dikeluarkan, atau di mana mereka berada.

Pendakwa mengatakan bahawa dalam keterangan polisnya, Tan mengakui bahawa dia tidak meminta persetujuannya dan dia tidak memberikannya.

Dia mendakwa bahawa dia telah mengambil bahagian dalam perbuatan seksual itu.

DNAnya dijumpai pada bra

Berdasarkan laporan perubatan yang disediakan oleh psikiatri Christopher Cheok di Institut Kesihatan Mental, mangsa yang diduga mempunyai anggaran 132.2 hingga 155.9mg alkohol per 100ml darah pada masa itu.

Pendakwa raya mengatakan Dr Cheok akan memberi keterangan bahawa ketidakmampuannya untuk mengingati apa yang berlaku di dalam kereta Tan “mungkin menunjukkan pemadaman alkohol atau dia sedang tidur nyenyak” dari minum.

Seorang penganalisis dari Health Sciences Authority juga akan memberi keterangan bahawa DNA Tan ditemui di dalam cawan bra, dan seluar dalamnya diuji positif air mani dan DNAnya.

Perbicaraan akan diteruskan sepanjang minggu ini.

Sekiranya disabitkan dengan cubaan memperkosa, Tan boleh dipenjara hingga 10 tahun, dan denda atau hukuman.

Berita Melayu
Singapura