Taufan Goni: Filipina dilanda ribut paling kuat tahun ini

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Filipina Typoon

Filipina: Taufan Goni hampir melintasi Filipina, membawa angin bencana 225km / j (140mph) dan hujan lebat.
Sekurang-kurangnya empat orang dilaporkan telah meninggal dunia. Rumah-rumah telah rosak dan jalan-jalan dipenuhi banjir kilat.

Goni menjadikan pendaratan sebagai taufan super di pulau Catanduanes pada hari Ahad jam 04:50 waktu tempatan (19:50 GMT Sabtu).
Sejak itu melemah ketika melintasi pulau utama Luzon, di mana ibu kota Manila berada.
Tetapi peramal, dalam buletin cuaca buruk, masih memperingatkan tentang “angin kencang bencana dan hujan lebat yang kuat” serta banjir kilat, tanah runtuh dan “aliran sedimen yang penuh”.

Goni – dikenali sebagai Rolly di Filipina – adalah ribut paling kuat melanda negara itu sejak Taufan Haiyan membunuh lebih daripada 6,000 orang pada tahun 2013.
Apa yang kita ketahui mengenai kerosakan setakat ini?
BBC Howard Johnson di Manila mengatakan ada keprihatinan terhadap kota kecil Virac di pulau Catanduanes, tempat tinggal sekitar 70.000 orang, di mana hubungan telah terputus sejak Goni membuat pendaratan.

Orang Filipina berlindung di khemah di dalam gimnasium sekolah yang ditukar menjadi pusat pemindahan sebelum Taufan Goni melanda pada 1 November 2020 di Manila,
Empat orang, termasuk seorang kanak-kanak berusia lima tahun di wilayah Albay, dilaporkan telah meninggal dunia; dua tenggelam, yang lain dihanyutkan oleh lumpur gunung berapi dan satu lagi oleh pokok tumbang.

“Anginnya kuat. Kita dapat mendengar pohon-pohon itu dipukul. Sangat kuat,” kata Francia Mae Borras, 21, kepada AFP dari rumahnya di bandar pesisir Albay, Legazpi.

Malay News
International Desk