4 sektor dibenar ambil pekerja asing

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Putrajaya: Majikan di sektor pembinaan, pembuatan, perladangan dan pertanian akan dibenarkan untuk mengambil pekerja asing yang tidak berdokumen secara sah di bawah Rancangan Penentukuran Buruh untuk pendatang tanpa dokumen, kata Menteri Dalam Negeri.
Datuk Seri Hamzah Zainuddin berkata, pemerintah juga akan melancarkan Pelan Pengkalibrasi Ulang Pemulangan di mana pendatang tanpa izin dapat menawarkan diri untuk kembali ke tanah air mereka, dengan syarat tertentu.

Kedua rancangan tersebut akan dilaksanakan selama enam bulan dari 16 November hingga 30 Jun 2021.
Rancangan Penentukuran Semula Tenaga Kerja dan Penghapusan Ulang Tenaga Kerja adalah untuk majikan dan pendatang tanpa dokumen di Semenanjung Malaysia.
“Perlu ditekankan bahawa membenarkan pendatang tanpa dokumen untuk bekerja secara sah
tidak akan mengancam peluang pekerjaan untuk rakyat Malaysia.

“Peluang untuk penduduk tempatan dijamin berdasarkan polisi nisbah pekerja tempatan-asing yang ada. Keutamaan selalu diberikan kepada penduduk tempatan untuk mengisi kekosongan di tempat kerja di semua sektor ekonomi.
“Pembekuan pengambilan pekerja asing baru di semua sektor tetap ada, untuk menyokong kebijakan pemerintah untuk mengutamakan tenaga kerja tempatan,” katanya pada sidang media.
Hadir sama Menteri Sumber Manusia, Datuk Seri M. Saravanan.

Hamzah berkata buat masa ini, hanya majikan di empat sektor yang operasinya dianggap 3D – berbahaya, sukar dan kotor – akan dibenarkan menggunakan pekerja asing tanpa pekerja sebagai pekerja.
Pendatang dan majikan yang tidak berdokumen yang ingin mengambil bahagian dalam kedua-dua program tersebut hendaklah berurusan secara langsung dengan Jabatan Imigresen dan Jabatan Tenaga Kerja Semenanjung Malaysia, katanya, sambil menambah bahawa tidak ada pihak ketiga atau vendor yang akan terlibat.
“Pelaksanaan rancangan tidak melibatkan biaya operasi tambahan kepada pemerintah dan ditangani sepenuhnya oleh badan pemerintah.
“Sebenarnya, pemerintah diharapkan dapat membuat RM95 juta dari kompaun dan pembayaran lain yang harus dibayar oleh pendatang dan majikan tanpa dokumen,” kata Hamzah.

Menteri itu mengatakan bahawa kedua-dua rancangan itu akan membolehkan pihak berkuasa mengumpulkan data dan demografi mengenai pendatang tanpa izin di negara ini agar penguatkuasaan dapat menjadi efektif dan holistik.
Hamzah berkata kementerian Dalam Negeri dan Sumber Manusia akan berhubungan dengan kedutaan dan komisen tinggi serta pemain industri untuk memberitahu majikan dan pendatang tanpa dokumen mengenai apa yang diperlukan oleh kedua-dua rancangan tersebut.

Dia mengatakan sebuah jawatankuasa khas, yang akan dipengerusikannya bersama Saravanan, akan bertemu setiap tiga bulan dan juga meneliti kemungkinan memperluas rancangan penentukuran ulang untuk imigran tanpa dokumen ke sektor lain, selain kebijakan mengenai pekerjaan ekspatriat.
Mesyuarat pertama dijadualkan pada 3 Disember.

Hamzah berkata, setelah rancangan itu berakhir pada 30 Jun tahun depan, Jabatan Imigresen akan melancarkan Pelan Penguatkuasaan Holistik Pendatang Tanpa Dokumen yang akan menyaksikan aktiviti penguatkuasaan secara besar-besaraan.
Majikan yang didapati bersalah menggaji warga asing tanpa izin yang sah akan dikenakan denda maksimum RM50,000 dan penjara sehingga 12 bulan atau kedua-duanya bagi setiap pendatang tanpa izin yang bekerja, dan mereka yang menggaji lebih dari lima orang juga akan diberi rotan.