Bangladesh berada dalam kedudukan yang baik untuk eksport pakaian ke USA

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Dhaka: Eksport pakaian China ke pasaran A.S. hampir separuh. India dan Mexico jatuh satu pertiga. Indonesia turun hampir 21 peratus. Oleh itu, Bangladesh berada dalam kedudukan yang baik. Pada lapan bulan pertama tahun ini, pada Januari-Ogos, eksport Bangladesh menurun 14.5 peratus. Namun, hanya Vietnam yang sedikit di depan Bangladesh, eksport negara telah menurun sebanyak 9,8 persen.

Pedagang A.S. telah memotong import pakaian sejak Mac lalu kerana adanya coronavirus. Hasilnya, perniagaan semua negara telah menurun. Dalam enam bulan pertama tahun ini, pasaran mengeksport pakaian bernilai হাজার 4,36 bilion dari pelbagai negara, yang 29.5 peratus lebih rendah daripada tempoh yang sama tahun lalu. Jenama dan organisasi pengguna di Amerika Syarikat mengimport pakaian bernilai 5.629 bilion billion tahun lalu.

Data tersebut berasal dari angka yang disediakan oleh Pejabat Tekstil dan Pakaian (Atexa) di bawah Jabatan Perdagangan AS. China, Vietnam, Bangladesh, Indonesia, India dan Mexico menyumbang 56 peratus eksport pakaian ke pasar selama Januari-Ogos tahun ini. Bagaimanapun, Bangladesh menduduki tempat kedua di antara lima negara ini dari segi penurunan eksport.

Tahun lalu, Bangladesh mengeksport pakaian bernilai 93 5,93 bilion ke Amerika Syarikat. Pada bulan pertama tahun ini, eksport meningkat 16 peratus berbanding 620 juta. Pada bulan berikutnya, pertumbuhannya adalah 11 peratus. Eksport juga negatif pada bulan Mac dan April. Corona memberi kesan terutamanya pada bulan Mei. Pada bulan itu, eksport turun 12 peratus dalam satu penurunan. Eksport berjumlah 6 346.53 bilion dalam enam bulan, turun 14.56 peratus daripada tempoh yang sama tahun lalu. Pada masa ini, bahagian Bangladesh di pasaran adalah 7.96 peratus, iaitu 6.8 peratus pada akhir tahun lalu.

Usahawan dalam industri pakaian mengatakan eksport pakaian ke Amerika Syarikat merosot setelah Rana Plaza runtuh di Savar pada April 2013. Sejak bermulanya perang perdagangan AS dengan China, keadaan telah berubah lagi. Banyak pembeli datang ke Bangladesh dengan lebih banyak pembelian untuk mengurangkan kebergantungan mereka pada China dan mendapat pelepasan daripada kenaikan tarif. Hasilnya, eksport terus meningkat pada kadar yang berkadar. Walau bagaimanapun, Bangladesh berada dalam masa yang tidak baik di pasar baru di Corona.

Sementara itu, walaupun Bangladesh berada dalam posisi yang baik dalam hal pengurangan eksport, keadaan di China sangat menyedihkan. Eksport pakaian China jatuh 36 peratus pada Januari akibat perang perdagangan dengan Amerika Syarikat dan korona. Eksport menurun lagi pada bulan-bulan berikutnya. Dalam enam bulan pertama tahun ini, China mengeksport pakaian bernilai .1 9,17 bilion, turun 46,91 peratus atau 8,43 bilion from dari tempoh yang sama tahun lalu.

Vietnam telah mengatasi China di pasaran AS tetapi telah merosot ke tempat kedua. Negara ini berada dalam kedudukan yang lebih baik untuk mengurangkan eksport. Dalam enam bulan pertama tahun ini, Vietnam mengeksport pakaian bernilai 17 1.17 bilion, turun 9.7 peratus daripada tempoh yang sama tahun lalu. Bahagian pasaran mereka adalah 16.95 peratus.

Namun, ledakan Vietnam di pasaran AS mungkin tidak akan berlaku di masa depan. Ini kerana Amerika Syarikat telah memulakan proses untuk mengenakan tarif hukuman ke atas produk mereka. Keluhan terhadap negara itu, mereka telah menurunkan nilai mata wang mereka secara palsu. Atas perintah Presiden Donald Trump, USTR melancarkan siasatan terhadap Vietnam pada 2 Oktober.

Faruk Hasan, bekas naib presiden BGMEA, sebuah persatuan pemilik industri pakaian, mengatakan bahawa pengenaan apa-apa jenis tarif hukuman terhadap Vietnam akan meningkatkan eksport pakaian Bangladesh ke pasaran AS. Dia baru-baru ini memberitahu Prothom Alo, ‘Vietnam mengeksport lebih banyak pakaian yang terbuat dari serat sintetik biasa atau serat buatan manusia. Walau bagaimanapun, kami tidak dapat menandingi mereka dengan harga. Kerana, di negara kita serat buatan manusia tidak. Sekiranya tarif 5-10 peratus dikenakan ke atas Vietnam, harga produk kami akan semakin hampir dengan mereka. Sekiranya itu berlaku, eksport pakaian ke Amerika Syarikat dapat meningkat.

Malay News
International desk