Hit dan rindu dari Trump-Biden perbahasan pertama

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Washington, USA: Ini adalah perdebatan yang sangat mengerikan yang sama sekali tidak memberi kesedaran kepada masyarakat mengenai dua calon dan apa yang akan mereka lakukan sekiranya diberi masa selama empat tahun untuk berkhidmat sebagai presiden Amerika Syarikat. Tanpa perdebatan, satu perbahasan terburuk yang pernah saya lalui dalam dua dekad saya melakukan pekerjaan ini. Perkara itu berlaku walaupun lebih daripada 200,000 orang Amerika telah mati akibat Covid-19 dan unjuran menunjukkan bahawa jumlah itu boleh meningkat dua kali ganda pada 1 Januari menjadikan ketidak-seriusnya menjadi lebih mencolok – dan menyakitkan. Secara sederhana, ini adalah keburukan yang mendalam terhadap demokrasi.

KEISTIMEWAAN

* Donald Trump: Ingatlah bahawa Presiden memerlukan perdebatan ini untuk mengubah dinamik perlumbaan. Kerana jika tidak, dia kemungkinan akan kalah (dan kalah teruk) dari Joe Biden. Saya tidak melihat apa-apa dalam 90 minit yang menyeksa yang akan mengubah apa-apa. Ya, Trump mendominasi perbahasan – tetapi itu kerana dia membuli, mengganggu dan membujuk Biden dan moderator Chris Wallace pada setiap giliran. Pasti, itu akan menggembirakan penyokong kuatnya. Tetapi adakah anda benar-benar menganggap mereka memerlukan persembahan debat seperti ini untuk bersemangat memilihnya? Gangguan itu menjadikan perbahasan secara harfiah tidak dapat ditonton. Sebenarnya, saya berulang kali bertanya-tanya mengapa ada orang yang, seperti saya, tidak dibayar untuk menonton perbahasan itu tetap bertahan lebih dari 10 minit pertama. Trump membuat siri tuntutan luar biasa – “Saya membawa kembali bola sepak” menjadi kegemaran peribadi saya – apatah lagi pernyataan palsu mengenai rekodnya sendiri dan Biden. Dia sengaja menyalahpahami rujukan Biden mengenai tugas ketenteraan anaknya Beau sehingga dia dapat berpusing untuk menyerang anak lelaki Biden yang lain, Hunter. Dia menolak peluang langsung untuk mengutuk Proud Boys dan kumpulan supremasi kulit putih yang lain. (“Berdiri dan bertahan,” kata Trump kepada Proud Boys – apa pun maksudnya.) Itu menyedihkan. Semua itu.

* Chris Wallace: Lihatlah, tidak seorang pun – dan maksud saya tidak ada orang yang masih hidup di Bumi – yang dapat menangani perbahasan ini dengan berkesan. Trump seperti pendorong retorik – dia hanya bercakap dan bercakap dan bercakap. Dia tidak menghiraukan peraturan. Atau orang lain. Atau kesopanan. Atau menjawab soalan. Anda mendapat idea. Yang mengatakan, Wallace sama sekali tidak dapat menjatuhkan Trump (atau Biden, dalam hal ini) mengenai hampir semua spesifik mengenai diri mereka sendiri dan dasar mereka yang tidak kita ketahui memasuki perbahasan ini. (Satu pengecualian: Wallace berulang kali menekan Trump mengenai apakah dia telah membayar $ 750 cukai harta tanah persekutuan pada tahun 2016 dan 2017, seperti yang dilaporkan The New York Times – memaksa Presiden untuk akhirnya mengatakan bahawa dia telah membayar “berjuta-juta dolar” dalam cukai pendapatan persekutuan . Yang mana, baik, hmmm.) Wallace, yang pernah saya katakan sebelumnya adalah salah satu pewawancara terbaik dalam kewartawanan politik, hilang kawalan perbahasan dalam lima minit pertama – dan dia tidak pernah hampir mendapatkannya kembali. Hasilnya adalah teriakan silang cakap yang melayan sesiapa sahaja yang cuba menyaksikan bencana ini.

* Peraturan debat: Kedua-dua kempen presiden menghabiskan berbulan-bulan untuk merundingkan peraturan untuk mengatur perdebatan – terutama sekali bahawa setiap calon mempunyai dua minit masa tanpa gangguan untuk menjawab setiap soalan sebelum ada waktu untuk perbincangan yang lebih umum. Itu tidak pernah berlaku. Bukan sekali. Sebagai gantinya, Trump mencelah begitu sahaja Biden mula bersuara. Wallace kemudian akan mengingatkan Trump bahawa kempennya telah menyetujui peraturan ini. Trump bercakap mengenainya. Perbahasan tanpa peraturan bukanlah perdebatan. Atau, lebih baik: Perbahasan di mana salah satu calon enggan mengikuti peraturan itu bukanlah perbahasan.

* Joe Biden: Mantan naib presiden bermula dengan perlahan. Jawapannya mengenai mengapa kerusi Mahkamah Agung tidak boleh diisi sebelum pilihan raya berkelok-kelok dan, terus terang, buruk. Yang mengejutkan memandangkan Biden HARUS mengetahui bahawa dia akan diajukan soalan itu. Saya fikir Biden agak kuat melalui bahagian tengah perbahasan – terutamanya ketika dia membuat kes bahawa kesalahan Trump terhadap coronavirus telah mengorbankan nyawa orang Amerika. Tetapi terlalu kerap dia membiarkan dirinya diseret ke dalam selokan Trump. Dan sementara pangkalan Demokrat tidak diragukan lagi bersukacita ketika dia mengatakan kepada Trump untuk tutup mulut dan memanggilnya “badut,” sukar bagi saya untuk melihat bagaimana hal itu sesuai dengan mesej utama Biden untuk mengembalikan kesopanan dan kepemimpinan ke Gedung Putih. Seperti yang saya nyatakan di atas, perdebatan ini mungkin sedikit berubah dari segi keseluruhan dinamik perlumbaan – yang merupakan kebaikan bagi Biden kerana dia berada di depan. Tetapi Biden terlalu sering bermain di tangan Trump dengan sebutan nama dan tuntutan luar biasa. Dia melupakan metafora pertama berdebat dengan calon seperti Donald Trump: Jangan turun bersama babi, kerana anda berdua kotor dan babi menyukainya.

* Perbahasan masa depan: Sepatutnya ada dua lagi perdebatan presiden antara sekarang dan Hari Pilihan Raya. Bolehkah sesiapa yang menyaksikan bencana itu mungkin percaya bahawa kita memerlukan lebih banyak lagi? Dan jika anda adalah pasukan Biden, mengapa anda boleh membiarkan calon anda menghadapi neraka itu

International Desk

Malay News