Malaysia dalam senarai penerima utama vaksin COVID-19 dari China – PM

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Kuala Lumpur: Malaysia telah disenaraikan sebagai salah satu negara yang diberi keutamaan untuk menerima COVID-19 dari China yang akan diedarkan tidak lama lagi, menurut Tan Sri Muhyiddin Yassin. Dalam catatannya di Facebook hari ini, Perdana Menteri mengatakan jaminan itu disampaikan kepadanya oleh duta keluar Republik China ke Malaysia Bai Tian semasa lawatan perpisahan di bangunan Parlimen semalam.
Muhyiddin berkata, Malaysia juga telah menyatakan penghargaan atas komitmen yang dibuat oleh kerajaan China mengenai perkara itu.
Tuan Yang Terutama Bai Tian juga menyampaikan penghargaannya kepada Pemerintah Malaysia kerana telah memberikan sokongan berterusan dalam pelbagai aspek kepada republik ini, terutama ketika wabak COVID-19 melanda Wuhan awal tahun ini.

Dia menganggap Malaysia sebagai negara yang sangat ramah dan sentiasa bersedia untuk membantu ketika China memerlukannya, katanya.
Sementara itu, Muhyiddin juga menyatakan penghargaan pemerintah atas sumbangan Bai Tian dalam membawa hubungan dua hala Malaysia-China ke tahap baru sejak terjalinnya hubungan diplomatik antara kedua negara pada tahun 1974.

China telah menjadi rakan dagang terbesar Malaysia selama 11 tahun berturut-turut, dengan nilai perdagangan tahun lalu dicatat pada RM315.19 bilion. Pelaburan China di Malaysia tahun lalu adalah RM18.25 bilion, menjadikan negara ini sebagai sumber pelaburan langsung asing kesepuluh terbesar di Malaysia.

Malaysia sentiasa mengalu-alukan lebih banyak syarikat dari China untuk menjadikan Malaysia sebagai destinasi pilihan pelaburan, terutamanya dalam sektor industri berteknologi tinggi, katanya.
Selain itu, Muhyiddin mengatakan bahawa Pemerintah Republik China juga mengucapkan tahniah kepada Malaysia sebagai tuan rumah Sidang Kemuncak Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) yang menyaksikan pengisytiharan Deklarasi Kuala Lumpur dan pelancaran Visi Putrajaya 2040.

Muhyiddin berkata, Deklarasi Kuala Lumpur dan pelancaran Visi Putrajaya 2040 akan menjadi aspirasi baru bagi komuniti APEC untuk memastikan pertumbuhan ekonomi serantau dalam 20 tahun akan datang.
Saya mengucapkan yang terbaik untuk Yang Mulia Bai Tian yang akan menamatkan tugasnya esok dan kembali ke Beijing setelah tiga tahun berada di negara itu, tambah Muhyiddin.

Malay News
National Desk