Maradona begitu ‘menindas’ menyebabkan gadis itu tidak menghormati

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Sepanyol: Dunia bola sepak tidak dapat mengatasi kesedihan kehilangan Diego Maradono. Penghormatan datang dari pelbagai sudut. Semalam, Lionel Messi mendedikasikan gol seperti Maradona untuk ’86 legenda. Paala Dapena adalah lelaki yang diperbuat daripada logam yang berbeza. Pasukan divisyen tiga Sepanyol, Vierce Interius A, pemain bola sepak, enggan memberi penghormatan kepada Maradona dengan mengemukakan persoalan mengenai hak dan kesamarataan wanita.

Vires menghadapi perlawanan praeti menentang Deportivo La Corona di Siudad Deportiva. Sebanyak 22 pemain bola sepak dari dua pasukan bersiap sedia untuk berdiam diri selama satu minit untuk memberi penghormatan kepada mendiang Maradona dalam pertandingan ini.

Tetapi Paula terbalik dan duduk di padang. Kali ini dia memberikan beberapa reaksi lagi. Pelawat galeri tidak menerimanya dengan baik. Ramai yang memberi dia berdua.
Paula Dapena juga menjelaskan perilakunya kepada media, ‘Tidak ada yang dirayakan pada Hari Penghapusan Kekerasan Terhadap Wanita Antarabangsa (25 November). Sebagai wanita saya manusia pertama. Tempat nilai berada di atasnya (Maradona). Kita semua tahu apa yang dia lakukan dengan bakat bola sepaknya yang luar biasa. ‘
Hari kematian Maradona adalah Hari Antarabangsa Penghapusan Keganasan Terhadap Wanita. Tetapi apa kaitannya dengan tidak menghormati Maradona pada hari ini?
Pula menunjukkan kehidupan peribadi Maradona dalam penafsiran media berita ‘Pontvedra Viva’ kepada Palake, ‘Saya tidak akan melakukannya untuk seorang penindas. Saya berkata, tidak boleh berdiam diri sebentar untuk perogol, penderaan kanak-kanak dan pendera. Itulah sebabnya saya terpaksa duduk di leher saya. ‘Foto protes Paul tersebar terlalu cepat di media sosial. Media Sepanyol ‘El Confidential’ menghubunginya.

Penjelasannya, ‘Pada hari yang sama Maradona meninggal, saya melihat banyak orang munafik berjuang melawan banyak keganasan, berusaha menyelamatkan seorang penindas seperti dia (Maradona). Terdapat video teman wanitanya membunuhnya (Maradona). Terdapat gambar dua wanita telanjang sedang duduk. Sebagai feminis, saya pasti tidak tahan dengan ini. ‘
Selain menjadi pemain bola sepak, Paula telah menyelesaikan gelar Master dalam membina profesion perguruan dalam pendidikan jasmani. Dia menjelaskan kedudukannya dengan cara ini, ‘Saya sangat menyukai Zidane. Tetapi jika dia seorang penindas, tidak akan ada orang bernama Zidan di dunia saya. Contohnya perlu dibuat dengan cara lain selain bola sepak. ‘Pasukan Pala kalah dengan 10-0 gol dalam perlawanan itu.

Malay News
Sports Desk