Mengapa Donald Trump kalah

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

USA: Biarkan pilihan raya 2020 menguburkan anggapan yang keliru sekali dan untuk semua bahawa pilihan raya 2016 adalah kecelakaan bersejarah, penyimpangan Amerika.
Donald Trump memperoleh lebih daripada 70 juta undi, jumlah kedua tertinggi dalam sejarah Amerika. Di peringkat nasional, dia memperoleh lebih dari 47% undinya, dan nampaknya telah memenangi 24 negeri, termasuk Florida dan Texas yang dicintainya.
Dia memiliki pegangan luar biasa terhadap wilayah besar negara ini, hubungan viseral yang di antara beribu-ribu penyokong telah mendatangkan kebaktian seperti kultus. Setelah empat tahun berada di Gedung Putih, para penyokongnya mempelajari cetakan presidennya dengan baik dan mengklik terma dan syarat presidennya dengan penuh semangat.
Sebarang analisis mengenai kelemahan politiknya pada tahun 2020 juga harus mengakui kekuatan politiknya. Namun, dia dikalahkan, menjadi salah satu dari empat penyandang jawatan di era moden untuk tidak mendapat empat tahun lagi. Dia juga telah menjadi presiden pertama yang kehilangan undi popular dalam pilihan raya berturut-turut

Donald Trump memenangi jawatan presiden pada tahun 2016 sebahagiannya kerana dia adalah orang luar politik yang biasa-biasa saja yang bersedia untuk mengatakan apa yang sebelumnya tidak dapat dicapai.
Tetapi Donald Trump juga kehilangan jawatan presiden pada tahun 2020 sebahagiannya kerana dia adalah orang luar politik yang tidak bertanggungjawab yang bersedia untuk mengatakan apa yang sebelumnya tidak dapat dicapai.
Walaupun sebahagian besar pangkalan Trump mungkin telah memilihnya jika dia menembak seseorang di Fifth Avenue, orang yang membanggakannya dari empat tahun yang lalu, yang lain yang menyokongnya empat tahun lalu ditangguhkan oleh tingkah laku agresifnya.

Perkara ini berlaku terutamanya di pinggir bandar. Joe Biden meningkatkan prestasi Hillary Clinton di 373 daerah pinggiran bandar, membantunya mendapatkan kembali wilayah Rust Belt di Pennsylvania, Michigan dan Wisconsin, dan membolehkannya memperoleh Georgia dan Arizona. Donald Trump mempunyai masalah tertentu dengan wanita pinggiran bandar.

Kami menyaksikan sekali lagi pada pilihan raya presiden 2020 apa yang telah kita lihat pada pilihan raya pertengahan 2018 – lebih banyak orang Republikan yang berpendidikan tinggi, beberapa di antaranya telah memilih Trump empat tahun yang lalu bersiap untuk memberinya peluang, menganggap presidennya terlalu tidak mewakili. Walaupun mereka mengerti dia akan tidak konvensional, banyak yang menganggap cara dia menentang begitu banyak kebiasaan dan norma tingkah laku yang tidak baik dan sering menyinggung perasaan.

Mereka ditangguhkan oleh sikap agresifnya. Dia menimbulkan ketegangan antara kaum. Penggunaannya bahasa rasis dalam tweet yang memfitnah orang-orang warna. Kegagalannya, kadang-kadang, untuk mengutuk ketuanan kulit putih dengan cukup baik. Menghancurkan sekutu tradisional Amerika dan kekagumannya terhadap orang kuat autoritarian, seperti Vladimir Putin.

Peliknya membanggakan tentang menjadi “genius yang sangat stabil” dan seumpamanya. Promosi teori konspirasinya. Penggunaan lingua franca olehnya yang kadang-kadang membuatnya lebih mirip bos jenayah, seperti ketika dia menggambarkan bekas peguamnya Michael Cohen, yang mencapai kesepakatan dengan pendakwa persekutuan, sebagai “tikus”.

Presiden yang akan keluar akan tetap menjadi sosok yang sangat polarisasi, dan dapat mencalonkan kembali pada tahun 2024. Negara-negara yang tidak bersatu ini tidak tiba-tiba bersatu lagi, paling tidak kerana begitu banyak orang Amerika akan mempunyai emosi yang berbeza tentang Trump, mulai dari pengabdian hingga kebencian.
Negara ini pasti belum pernah mendengar atau melihat presiden terakhir yang paling tidak ortodoks dalam sejarahnya.

Malay News
International Desk