Najib tingkatkan kempen KWSP dengan melawat juruterbang Azrin

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Petaling Jaya: Mantan perdana menteri Najib Razak telah meningkatkan kempennya untuk pengeluaran sekaligus dari akaun pencen KWSP dengan lawatan malam ini ke gerai mi yang dikendalikan oleh bekas juruterbang syarikat penerbangan Kapten Azrin Mohamad Zawawi.
Dalam catatan Facebook sebelumnya, dia mengatakan Azrin adalah contoh bagaimana pengeluaran RM10,000 sekali dari Akaun KWSP 1 dapat membantu perniagaan kecil dan peniaga kecil yang mengalami kehilangan pendapatan semasa pandemi Covid-19.

“Sudah tentu, pengeluaran RM10K sekali sahaja dapat membantu Kapten Azrin mengembangkan perniagaannya. Secara tidak langsung, Mak Kiah (contoh fiksyen pemerintah peniaga kecil) juga dapat mengembangkan perniagaan pisang gorengnya ke air tebu dan sebagainya, ”kata Najib.
Dia mempersoalkan mengapa pemerintah terus menegaskan had pengeluaran RM500 sebulan dari Akaun 1, yang berlaku hanya untuk mereka yang kehilangan pekerjaan, dengan mengatakan ini bukan bantuan kewangan yang diperlukan orang.

KWSP mengatakan hari ini bahawa program pengeluaran Akaun 1, yang disebut i-Sinar, diperbaiki dan perincian akan diumumkan pada hari Rabu.
Secara berasingan, menteri kewangan Tengku Zafrul Aziz mengatakan bahawa pemerintah bersedia untuk meningkatkan jumlah penyumbang yang layak untuk mengeluarkan simpanan mereka dari Akaun 1. Dia mengatakan rundingan masih diadakan dan perincian akan diumumkan “dalam beberapa hari lagi”.

Najib telah bertanya dalam postingnya sebelumnya: “Bagaimana dengan mereka yang tidak kehilangan pekerjaan tetapi menerima lebih sedikit pendapatan kerana kerja lebih masa, elaun, atau komisen mereka dikurangkan atau gaji pokok mereka dipotong oleh majikan?”

Katanya, pengeluaran sekaligus sebanyak RM10,000 dapat melunaskan tunggakan bil utiliti, pembayaran sewa atau pinjaman rumah, keperluan untuk anak-anak. caruman insurans tertunggak dan lain-lain.
“Wang sekaligus” juga dapat digunakan sebagai modal dasar untuk memulai perniagaan kecil, terutama bagi mereka yang kehilangan pekerjaan, “katanya sedangkan pengeluaran bulanan RM500 tidak akan dapat digunakan untuk tujuan ini.

Malay News
National Desk