Protes anti-Perancis menarik ribuan orang di Asia, Timur Tengah

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Dhaka: Umat Islam di Asia Selatan melampiaskan kemarahan mereka di Perancis semalam dan membakar patung Presiden Emmanuel Macron atas kenyataannya baru-baru ini mengenai Islam, dengan puluhan ribu orang membanjiri jalanan.
Protes anti-Perancis yang lebih kecil juga berlaku di Timur Tengah setelah Macron mempertahankan haknya untuk menerbitkan kartun kontroversi Nabi Muhammed – suatu kedudukan yang telah mencetuskan kemarahan di seluruh dunia Muslim.

Perancis telah maju sejak memenggal kepala seorang guru di pinggir kota bulan ini kerana memperlihatkan kartun kepada murid-muridnya, yang berulang kali diterbitkan oleh majalah satira Charlie Hebdo, di kelas bebas bersuara.
Pada hari Khamis seorang warga Tunisia berusia 21 tahun yang disyaki jihadis membunuh dengan kejam tiga orang di sebuah gereja di bandar Nice di selatan Perancis, yang meningkatkan lagi ketegangan di seluruh Perancis.
Banyak orang turun ke jalan-jalan di Dhaka untuk mengutuk pemimpin Perancis itu selepas solat Jumaat – tunjuk perasaan anti-Perancis kedua ibu negara Bangladesh dalam lima hari.
“Kita semua adalah tentara Nabi Muhammed,” orang ramai berseru ketika para demonstran meminta boikot barang Perancis dan beberapa membakar patung Macron.
Polis mengatakan 12,000 orang mengambil bahagian dalam perhimpunan itu, walaupun pemerhati dan penganjur bebas mendakwa lebih dari 40,000 orang berarak di Dhaka. Lebih ramai orang berkumpul di luar ratusan masjid di tempat lain di ibu negara dan di seluruh negara.

“Perancis menghina dua bilion umat Islam dunia. Presiden Macron harus meminta maaf atas kejahatannya, ”kata Gazi Ataur Rahman, seorang pemimpin kanan Islami Andolan Bangladesh, salah satu parti politik yang membuat demonstrasi.
Kira-kira 10,000 orang berbaris di Karachi, kota terbesar di Pakistan, setelah solat Jumaat di tempat yang dianjurkan sebagai perarakan untuk memperingati hari ulang tahun Nabi, tetapi dituduh dengan kemarahan anti-Perancis.

Perhimpunan lain di ibu negara Pakistan bertambah gaduh, dengan batu dilemparkan ke arah polis dan gas pemedih mata untuk mengawal orang ramai.
Kira-kira 2,000 penunjuk perasaan di Islamabad berarak menuju kedutaan Perancis, menolak kontena penghantaran yang diletakkan untuk menghalang jalan mereka.
Orang ramai berteriak “mengusir anjing Perancis” dan “memancung penghinaan” tetapi dihalang untuk sampai ke kedutaan dengan sekatan yang dijaga lebih jauh.

Warga Afghanistan melantunkan slogan semasa tunjuk perasaan menentang Presiden Perancis Emmanuel Macron mengenai Nabi Muhammad, di pinggir Jalalabad di
Warga Afghanistan melantunkan slogan semasa tunjuk perasaan menentang Presiden Perancis Emmanuel Macron mengenai Nabi Muhammad, di pinggir Jalalabad di
“Beraninya mereka tidak menghormati nabi kita? Sebagai seorang Muslim, saya siap mengorbankan kepala saya untuk penghormatan Nabi, ”kata Rasheed Akbar, 34, seorang peniaga yang bergabung dengan orang ramai.
Protes kecil juga diadakan di Afghanistan, dengan ribuan orang di kota Herat di barat melaungkan “Kematian ke Perancis! Kematian kepada Macron! ”.
Di ibu kota Lubnan, Beirut, sekitar 200 orang melakukan demonstrasi menentang Macron pada tunjuk perasaan yang dianjurkan oleh kumpulan Islam, dan beberapa pemuda bertempur dengan polis.

“Perancis berada dalam krisis kerana Macron,” baca tanda yang ditunjuk oleh seorang penunjuk perasaan. Yang lain mengatakan “Islam itu sayang” kepada kita.
Ribuan rakyat Palestin berkumpul di Kota Tua Yerusalem setelah solat Jumaat di Masjid Al-Aqsa, tempat paling suci ketiga Islam, sambil melaungkan “tidak ada Tuhan selain Tuhan, Macron adalah musuh Tuhan”.
Pemimpin doa Al-Aqsa Sheikh Ekrima Sabri mengatakan dalam khutbahnya bahawa Macron harus dipertanggungjawabkan “atas tindakan keganasan dan kekacauan di Perancis kerana kenyataannya yang memprovokasi terhadap Islam”.

“Kami memberitahu musuh-musuh Islam … cahaya Allah akan menutupi kata-kata anda,” tambah Sabri.
Ratusan orang Palestin juga melakukan demonstrasi di seberang Tepi Barat yang dijajah Israel dan di Jalur Gaza yang disekat, dengan potret Macron dibakar dan diinjak-injak, lapor wartawan AFP.

Di ibukota Libya, Tripoli, para penunjuk perasaan menginjak-injak bendera Perancis ketika stesen televisyen Libya menyiarkan tunjuk perasaan secara langsung dari seluruh negara Afrika Utara dan rancangan bual bicara dengan ulama Muslim mengecam “serangan terhadap Nabi”.
Komen Macron mendorong kecaman dari beberapa negara Islam.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menuduh presiden Perancis menyerang agama Islam dan mendesak negara-negara Muslim untuk bekerjasama untuk mengatasi apa yang disebutnya sebagai Islamofobia yang semakin meningkat di Eropah.
Pejabat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berjanji untuk mengambil “tindakan undang-undang dan diplomatik” terhadap kartun Charlie Hebdo yang lain, yang menggambarkan Erdogan mencari rok wanita sambil minum bir di seluar dalamnya. Penyiar NTV Turki mengatakan Ankara telah memanggil diplomat kanan dari kedutaan Perancis.
Pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei menyebut pembelaan kartun Macron yang menggambarkan Nabi sebagai “tindakan bodoh” dan “penghinaan” bagi mereka yang memilihnya.
Di India, di mana pemerintah nasionalis Hindu telah menyokong Macron dengan kuat, para pemimpin masyarakat Islam minoriti negara itu telah menuntut boikot barangan Perancis.

– AFP