Terlalu banyak di pinggannya? Tidak boleh!

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Badminton_Malaysia

Petaling Jaya: Shutler beregu campuran Shevon Lai Jemie sangat sesuai dalam sukan dan pelajaran.
Shevon yang berusia 27 tahun harus menyeimbangkan masa yang sangat berharga antara menamatkan ijazah Sains Sukan di Universiti Malaya dan memberi impak di pentas badminton.
Dan Shevon tidak akan berusaha keras kerana dia bertekad untuk lulus tahun depan walaupun merupakan tahun yang sibuk dengan penangguhan beberapa kejohanan besar.

Tempoh kelayakan Olimpik akan disambung menjelang Sukan di Tokyo pada bulan Ogos. Kemudian ada Final Jelajah Dunia, Kejuaraan Dunia, Piala Sudirman dan Final Piala Thomas dan Uber.
Shevon, yang berada di tahun terakhir pengajian, mengambil semuanya dalam langkahnya.

“Ini adalah tahun ketujuh saya, saya cuba menamatkan pengajian. Saya mesti membuat kertas akhir saya pada bulan Disember. Kemudian, saya akan membuat latihan. Saya berharap dapat lulus tahun depan, ”kata Shevon.

“Saya mengambil masa lebih lama daripada yang lain kerana komitmen saya terhadap sukan. Selain itu, setiap semester, saya hanya mengambil separuh daripada mata pelajaran berbanding pelajar lain.
“Saya tahu ia akan menjadi sangat sukar tahun depan dengan jadual badminton yang ketat tetapi saya berjaya melakukannya sebelum ini, dan saya tahu saya dapat menangani kedua-duanya,” katanya.

Shevon dan pasangannya Goh Soon Huat mempunyai peluang untuk layak ke Olimpik tahun depan.
Dalam peringkat Road to Tokyo yang digantung, mereka berada di tangga ke-11 dalam senarai, hanya empat anak tangga di bawah pesawat bebas Chan Peng Soon-Goh Liu Ying.
Sebuah negara boleh memiliki maksimum dua pasang jika mereka berada di kedudukan lapan teratas ketika tempoh kelayakan berakhir.
Sementara menunggu musim untuk disambung semula, Shevon bertekad untuk menjadikan perkongsiannya dengan Soon Huat kuat di bawah bimbingan pelatih Paulus Firman.

“Tidak lama kemudian saya dan Huat berada dalam keadaan baik dan menikmati latihan di bawah Paulus,” kata Shevon.
Shevon dan Soon Huat mengalami perjuangan yang berbeza dalam tiga bulan terakhir. Shevon tidak dapat melaporkan diri untuk menjalani latihan pada bulan Juni karena dia menderita demam denggi dan ketika dia pulih, Soon Huat mengalami cedera punggung semasa kejohanan peringkat dalaman.

“Kami berdua mahu memanfaatkan masa semasa latihan untuk meningkatkan permainan kami. Paulus sudah menambahkan beberapa elemen baru ke dalam permainan kami, ”katanya.
“Kami mahu memulakan musim tahun depan dengan kuat.
“Kami masih mempunyai peluang dan kami ingin memberikan yang terbaik.”
Dengan beberapa perubahan dalam permainan mereka dan tekad untuk unggul, lawan mereka lebih baik bersiap untuk menghadapi Shevon-Soon Huat yang berbeda ketika mereka bertujuan untuk menyerang ketika musim bermula semula tahun depan.

Malay News
Sports Desk