Wanita Indonesia hamil ditinggalkan di Johor

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Indonesian Women

Johor Bharu: Seorang wanita Indonesia, yang dipercayai menjadi mangsa pemerdagangan seks, didapati ditinggalkan di sini – ribuan kilometer dari rumahnya di Jakarta timur.

Wanita berusia 35 tahun, yang memberikan namanya sebagai Risa, telah hilang selama lebih dari setahun di rumah dan didapati ditinggalkan, tanpa sebarang dokumen perjalanan, di luar sebuah kedai serbaneka di Taman Mount Austin di sini.
Untuk memburukkan lagi keadaan, dia dipercayai telah diperkosa, dan juga hamil.
Kes itu terungkap ketika orang yang bersangkutan menelefon dan memberitahu paderi gereja Benedict Rajan tentang seorang wanita yang mengalami masalah mental yang tinggal di seberang jalan di kawasan itu selama beberapa waktu.
Rajan mengatakan bahawa dia dan beberapa orang dari gereja pergi ke kawasan itu setelah mendengar tentangnya.

“Dia terbaring di lantai di sebelah tumpukan sampah ketika kami menemuinya. Dia mempunyai beg yang dipenuhi dengan pakaian kotor, tetapi tidak ada dokumen pengenalan diri.

“Dia memberitahu bahawa dia hamil empat bulan dan dia diperkosa oleh seorang lelaki yang tidak dikenali,” katanya.
Rajan mengatakan bahawa mereka membawanya ke salah satu rumah mereka dan membersihkannya.
“Kami ingin membawanya ke rumah sakit untuk pemeriksaan tetapi tanpa dokumen pada waktu itu, kami tidak dapat melakukannya,” katanya, sambil menambah bahawa mereka juga membuat laporan polis.

Risa telah tinggal di rumah selama lebih kurang seminggu sebelum dia dibawa ke pejabat Konsulat Jenderal Indonesia di sini.
Prayogo, pegawai konsulat yang ditugaskan untuk kes itu, berjaya mengesan adik perempuan itu dan menghubunginya di Jakarta.
“Kakaknya memberitahu bahawa dia telah hilang lebih dari satu tahun dan sejak itu keluarga mencarinya.
“Dia mengatakan bahawa mereka tidak tahu bagaimana dia berakhir di Johor kerana dia terakhir kali dilihat di rumah keluarganya di Jakarta timur,” katanya, sambil menambahkan bahawa mereka percaya dia adalah mangsa pemerdagangan seks.

Dia mengatakan bahawa pejabat Konsulat Jeneral kini berusaha mendapatkan dokumennya, termasuk surat imigresen dan akan membantu menghantarnya kembali ke keluarganya.
Ketika dihubungi, kakaknya yang berusia 42 tahun mengatakan bahawa mangsa menghidap skizofrenia sejak dia remaja.
“Saya terkejut ketika menerima panggilan kerana saya tidak menyangka dia akan berakhir di Malaysia.
“Saya terakhir melihatnya pada Januari tahun lalu ketika dia mengatakan ingin keluar ke warung berdekatan untuk sementara waktu tetapi dia tidak pernah kembali,” katanya, sambil menambah dia berterima kasih kepada gereja dan wakil Indonesia atas bantuan mereka.
Dia menambah bahawa dia berharap adiknya dapat pulang secepat mungkin kerana mereka semua merindukannya.

Malay News
international Desk