Amerika Syarikat Mendapat Naib Presiden Wanita Pertama dalam Sejarah

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

USA: Kamala Harris menikmati saat dia menjadi wanita pertama, dan orang kulit hitam dan Asia pertama, yang menjadi naib presiden terpilih, dengan ketawa yang sangat menggembirakan.
Dalam sebuah video yang disiarkan di media sosialnya, dia berkongsi berita itu dengan Presiden Pilihan Joe Biden: “Kami melakukannya, kami melakukannya Joe. Anda akan menjadi presiden Amerika Syarikat yang seterusnya!”
Kata-katanya mengenai dirinya tetapi sejarah saat ini adalah miliknya.

Lebih dari setahun yang lalu, sebagai senator dari California yang berharap dapat memenangkan pencalonan Demokrat sebagai presiden, dia melancarkan serangan kuat terhadap Joe Biden atas perlumbaan semasa perbahasan. Banyak yang berpendapat bahawa itu menimbulkan hentakan serius terhadap cita-citanya. Tetapi pada akhir tahun kempennya telah mati dan Mr Biden yang mengembalikan pemain berusia 56 tahun itu menjadi sorotan nasional dengan meletakkannya di tiketnya.
“Ini adalah kebalikan besar bagi Kamala Harris,” kata Gil Duran, pengarah komunikasi untuk Cik Harris pada 2013 dan yang mengkritik pencalonannya sebagai calon presiden.

“Banyak orang tidak menyangka dia memiliki disiplin dan fokus untuk naik ke posisi di Gedung Putih dengan begitu cepat … walaupun orang tahu dia mempunyai cita-cita dan potensi bintang. Selalu jelas bahawa dia memiliki bakat mentah.”
Apa yang telah dia tunjukkan sejak dia naik pentas kebangsaan dengan kedudukannya sebagai presiden – sungguh jujur.

Banyak identiti Kamala Harris
Dilahirkan di Oakland, California, oleh dua orang tua imigran – seorang ibu kelahiran India dan seorang ayah kelahiran Jamaika – ibu bapanya bercerai ketika berusia lima tahun dan dia dibesarkan oleh ibu tunggal Hindu, Shyamala Gopalan Harris, seorang penyelidik barah dan hak sivil aktivis.

Dia dibesarkan dengan warisan India, bergabung dengan ibunya dalam lawatan ke India, tetapi Harris mengatakan bahawa ibunya mengadopsi budaya hitam Oakland, merendam dua anak perempuannya – Kamala dan adik perempuannya Maya – di dalamnya.

“Ibu saya faham betul bahawa dia membesarkan dua anak perempuan kulit hitam,” tulisnya dalam autobiografinya The Truths We Hold. “Dia tahu bahawa tanah air angkatnya akan melihat Maya dan saya sebagai gadis kulit hitam dan dia bertekad untuk memastikan kami akan menjadi wanita kulit hitam yang yakin dan bangga.”
Akar dan asuhan biracialnya bermaksud dia mewujudkan dan dapat terlibat dengan dan menarik banyak identiti Amerika. Bahagian-bahagian negara yang telah melihat perubahan demografi yang cepat, perubahan yang cukup untuk mengubah politik wilayah, melihat simbol aspirasi dalam dirinya.

Tetapi ia adalah waktunya di Universiti Howard, salah satu kolej dan universiti hitam terkemuka di negara ini, yang telah digambarkannya sebagai antara pengalaman paling formatif dalam hidupnya.

Kata-katanya kepada pelajar-pelajar di Howard, ketika dia kembali ke alamat lulusan pada tahun 2017, membawa mereka dalam perjalanan dari demonstrasi perlumbaan Ferguson tahun 2014 ke lorong-lorong Capitol Hill hanya dalam satu kalimat:

“Anda pelajar telah bergabung dalam perjuangan untuk keadilan – anda membantah,” kata Cik Harris. “Dari jalan-jalan Ferguson ke lorong-lorong Kongres Amerika Syarikat, anda telah mengikuti kata-kata James Baldwin, ‘Tidak pernah ada masa di masa depan di mana kita akan berusaha menyelamatkan kita. Tantangannya adalah saat ini, masa selalu sekarang. ‘”

Tetapi dia juga beroperasi dengan mudah dalam komuniti kulit putih. Tahun-tahun awalnya merangkumi tempoh singkat di Kanada. Semasa Cik Gopalan Harris mengambil pekerjaan mengajar di Universiti McGill, Cik Harris dan adik perempuannya Maya pergi bersamanya, bersekolah di Montreal selama lima tahun.

Harris mengatakan bahawa dia selalu selesa dengan identiti dan hanya menggambarkan dirinya sebagai “orang Amerika”.
Dia memberitahu Washington Post pada tahun 2019, bahawa ahli politik tidak harus masuk ke dalam ruang kerana warna atau latar belakang mereka. “Maksud saya ialah: Saya siapa saya. Saya baik dengannya. Anda mungkin perlu mengetahuinya, tetapi saya baik-baik saja,” katanya.

Malay News
International Desk