Kerajaan Thailand Menyebut Keputusan Darurat

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Thailand Protest New Photo

Bangkok: Polis rusuhan Thailand membersihkan ribuan penunjuk perasaan dari luar pejabat perdana menteri awal hari ini ketika keputusan darurat melarang perhimpunan besar dan penyiaran berita sensitif dalam menghadapi meningkatnya tunjuk perasaan.

Serangkaian demonstrasi selama tiga bulan telah membawa puluhan ribu orang ke jalanan Bangkok untuk menuntut pemergian Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, mantan pemimpin junta, dan perlembagaan baru.

Mereka juga telah melanggar pantang larang lama dengan meminta reformasi terhadap monarki Raja Maha Vajiralongkorn yang berkuasa – dan dalam suatu tindakan yang disebut oleh pemerintah sebagai salah satu alasan untuk tindakan darurat mereka, mereka menghalang sebuah kereta kerajaan.

Tidak lama setelah keputusan darurat berlaku pada pukul 4 pagi (2100 GMT), polis rusuhan maju di belakang perisai terhadap penunjuk perasaan yang telah berkemah di luar Rumah Pemerintah. Ramai daripada ribuan yang membuat tunjuk perasaan di sana lewat semalam sudah pergi.

Beberapa penunjuk perasaan cuba menentang dengan sekatan tong sampah sementara, tetapi mereka ditolak ke belakang dengan pantas. Menjelang subuh, beratus-ratus polis memenuhi jalan-jalan berdekatan dan pekerja bandar mula membersihkan diri.

Sekurang-kurangnya tiga pemimpin tunjuk perasaan ditangkap, kata Peguam Hak Asasi Manusia Thailand. Polis tidak memberikan komen segera.

Pemerintah mengatakan bahawa ia bertindak dalam menghadapi kekacauan yang semakin meningkat dan setelah halangan penunggangan motosikal.

“Sangat penting untuk memperkenalkan langkah mendesak untuk mengakhiri situasi ini secara efektif dan segera untuk menjaga keamanan dan ketertiban,” kata televisyen pemerintah.

Keputusan darurat melarang perhimpunan besar lima atau lebih orang dan membolehkan pihak berkuasa menghalang orang memasuki mana-mana kawasan yang mereka tetapkan.

Ini juga melarang “penerbitan berita, media lain, dan informasi elektronik yang berisi pesan yang dapat menimbulkan rasa takut atau sengaja memutarbelitkan maklumat, menciptakan kesalahpahaman yang akan mempengaruhi keamanan nasional atau keamanan dan ketenteraman.”

Peguam Thailand untuk Hak Asasi Manusia mengatakan bahawa tiga pemimpin tunjuk perasaan telah ditangkap. Ini menamakan mereka sebagai Parit Chirawat, peguam hak Arnon Nampa dan Panupong Jadnok. Dikatakan Arnon telah ditangkap atas tuduhan yang berkaitan dengan pidato yang diberikannya di kota Chiang Mai, utara. Ia mengatakan ia tidak mengetahui alasan penangkapan yang lain.

Puluhan ribu penunjuk perasaan berarak di Bangkok semalam.

Gerakan protes bertujuan untuk menyingkirkan Prayuth, yang mengambil alih kekuasaan dalam kudeta 2014 yang bertujuan untuk mengakhiri satu dekad keganasan antara penyokong dan penentang pertubuhan negara itu.

Mereka yang berarak di jalanan juga menginginkan perlembagaan baru dan meminta pengurangan kuasa raja.

Penunjuk perasaan berteriak di jalan raya raja di Bangkok pada hari Selasa setelah penangkapan 21 penunjuk perasaan. Semalam, beberapa penunjuk perasaan melambatkan konvoi yang membawa Ratu Suthida, memberi salam tiga jari dan melaungkan “keluar” polis melindungi kenderaan. – Reuters

Malay News
International Desk