Madrasah untuk jantina ketiga diperkenalkan di Bangladesh

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Dhaka: Buat pertama kalinya di Bangladesh, madrasah yang terpisah telah diperkenalkan secara peribadi untuk komuniti hijra (jantina ketiga). Mereka dapat belajar di sana secara percuma. Madrasah gender ketiga bernama Dawatul Quran di kawasan Jalan Masjid Kamrangirchar Chhata di Dhaka dirasmikan pada hari Jumaat (8 November). Pelajar seks ketiga akan dapat diterima di sana mulai Sabtu (7 November).
Difahamkan, madrasah ini telah dimulakan atas inisiatif mendiang Ahmed Ferdous Bari Chowdhury Foundation. Tidak ada kos untuk hijrah belajar di madrasah ini. Madrasa akan dijalankan pada tahun 2020 mengikut sukatan pelajaran Qawmi yang diiktiraf oleh kerajaan. Pada mulanya, perjalanan madrasah bukan pemastautin ini telah dimulakan dengan 10 orang guru.

Hafeez Maulana Mufti Mohammad Abdur Rahman Azad, pengarah pengasas madrasah itu, mengatakan kepada Bengali Tribune, “Setelah kemasukan bermula dari hari Sabtu, saya akan dapat mengatakan berapa banyak pelajar yang diterima.” Tidak ada kos untuk pelajar belajar di sini. Buat masa ini, madrasah itu bukan kediaman.
Dia berkata, ‘Karya madrasah ini sudah dimulai. Pada masa itu saya mengajar sekitar satu setengah ratus hijrah di tempat yang berlainan di Kamrangirchar. Mereka juga akan belajar di sini. ‘
Madrasah itu akan dikendalikan oleh 10 orang guru, kata Abdur Rahman. Terdapat banyak guru di antara mereka yang mahir dalam bahasa Bengali, Inggeris dan teknologi. ‘

Mohammad Abdul Aziz Hussaini, setiausaha pendidikan dan latihan madrasah, mengatakan kepada Bengali Tribune, “Hijrah diabaikan dan dirugikan dalam masyarakat. Mereka tidak mendapat pendidikan. Atas sebab ini mereka tidak bertanggungjawab dalam masyarakat. Tetapi Tuhan menciptakan mereka. Tiada anak ibu. Adalah menjadi tanggungjawab kita untuk mengajar mereka yang ideal. Untuk menjadikan mereka ideal, pertama kita perlu belajar Al-Quran. Oleh itu, ambil inisiatif madrasah ini. Maka idea kami adalah mengubahnya menjadi sumber manusia dengan pendidikan teknikal. ‘
Sambil menyebut bahawa al-Quran akan diajarkan kepada pelajar jantina ketiga di madrasah pada awalnya, Abdul Aziz berkata, Sebenarnya, saya akan menjalankan madrasah mengikut sukatan pelajaran (sijil) yang diluluskan oleh pemerintah tahun lalu. ‘ Yayasan mendiang Ahmed Ferdous Bari Chowdhury membayar pengurusan madrasah bersama dengan guru-guru.

Malay News
International Desk