Malaysia tidak dapat membuat kunci Covid-19 lain: PM

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Kuala lumpur: Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin menutup ucapan khasnya mengenai pandemi Covid-19 hari ini yang memberi amaran bahawa pihak berkuasa tidak boleh menggunakan tongkat untuk membendung lonjakan kes koronavirus baru-baru ini.

Merujuk pada dirinya sendiri dengan menggunakan perkataan Melayu untuk “daddy”, “abah”, perdana menteri “meminta pengampunan” dari rakyat Malaysia kerana mengambil langkah sedemikian.

“Maaf jika ‘abah’ ini sudah mulai menggunakan tongkat!” katanya kepada orang ramai.

Muhyiddin dan penyokongnya menyebutnya sebagai “abah” sejak dia mengambil alih kekuasaan, dalam usaha untuk memupuk keperibadian ayah yang hangat dengan masyarakat.

Dalam siaran langsung di media sosial, Muhyiddin mengatakan bahawa negara itu tidak bersedia untuk penutupan lain dan satu-satunya cara untuk memastikan orang mematuhi norma baru adalah dengan kadang-kadang memecahkan cambuk.

Katanya, kerajaan akan menggerakkan lebih banyak barisan hadapan untuk membantu dengan memastikan rakyat mematuhi SOP baru ketika Malaysia terus menambah jumlah jangkitan pada minggu lalu.

“Pemerintah ingin menghentikan perhimpunan besar dan lain-lain, termasuk perkahwinan. Kami juga akan berbincang dengan Kementerian Kesihatan sekiranya memerlukan SOP baru.

“Barisan depan dari agensi penguatkuasaan akan dimobilisasi lagi untuk memastikan semua orang mematuhi norma baru ini. Sekiranya ada orang yang didapati melanggar peraturan, mereka akan dikompaun.

Malay News
National Desk