Pablo Matera kehilangan kapten ragbi Argentina

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Sydney: Kapten ragbi Argentina, Pablo Matera mengatakan bahawa dia “sangat malu” pada hari Selasa ketika dia dilucutkan dari kapten dan digantung bersama dua pemain lain kerana tweet rasis. Hanya beberapa minggu setelah memimpin Pumas untuk kemenangan pertama mereka ke atas All Blacks yang hebat, Argentina Rugby Union mencabut kapten Matera dan menggantungnya, bersama Guido Petti dan barisan pengganti Santiago Socino.
“Kesatuan Ragbi Argentina secara paksa menolak komen diskriminasi dan xenofobia yang diterbitkan oleh anggota skuad Pumas di media sosial,” demikian pernyataan yang dibaca, selepas catatan ofensif dari 2011-2013 terungkap.

Dalam tweet, sejak dihapus, Matera bercakap tentang lari dari kulit hitam dengan keretanya dan meremehkan pekerja rumah tangga Bolivia dan Paraguay dengan stereotaip perkauman.
Petti menyebut pekerja rumahnya sebagai “primata” dan bercakap tentang “orang kulit hitam” yang mencuri telefon bimbit dan dompet.
Argentina telah mengalami tahun yang penuh gejolak termasuk penguncian dan penumpukan coronavirus ke Tri Nations, di mana mereka mengejutkan New Zealand dan seri dengan Australia sebelum turun 38-0 ke All Blacks pada hari Sabtu.
Kesatuan ragbi mengatakan bahawa walaupun jawatan itu berusia beberapa tahun dan “tidak mewakili integriti peribadi yang ditunjukkan oleh ketiga-tiga mereka semasa tempoh mereka bersama Pumas”, tindakan harus diambil.
“Kesatuan Ragbi Argentina mengecam sebarang peristiwa ucapan kebencian dan menganggap tidak boleh diterima oleh sesiapa sahaja yang menyatakan pandangan tersebut akan mewakili negara kita,” kata kenyataan itu.
Matera, yang menjadi kapten Argentina di Piala Dunia tahun lalu dan bermain ragbi kelab untuk pasukan utama Paris, Stade Francais, meminta maaf atas “biadabnya”.

“Saya minta maaf kepada semua orang yang tersinggung dengan sikap biadab yang saya tulis,” tulis pemain berusia 27 tahun itu di Instagram.

“Pada masa itu, saya tidak pernah dapat membayangkan siapa saya akan menjadi. Hari ini saya harus bertanggungjawab atas apa yang saya katakan sembilan tahun yang lalu. ”

“Saya ingin meminta maaf juga kepada pasukan saya dan keluarga saya atas apa yang mereka alami kerana tindakan saya.”
Tweet tersebut muncul kembali setelah dikritik bahawa Pumas tidak memberi penghormatan yang secukupnya kepada ikon bola sepak Diego Maradona sebelum kekalahan Sabtu lalu oleh New Zealand.
Matera terpaksa mempertahankan respons rendah Pumas, yang mana para peminat membandingkannya dengan penyerangan kemeja All Blacks ‘Maradona’ yang memalukan dari Selandia Baru.
Ragbi Argentina mengatakan akan meminta kakitangan untuk mencadangkan calon untuk menggantikan Matera sebagai kapten.
Dalam satu kenyataan, Petti yang menyesal menegaskan bahawa mesej “sama sekali tidak mewakili orang saya sekarang ini … Saya melakukan kesilapan dan saya ingin menyatakan permintaan maaf yang tulus”.

Seperti Matera, Petti — yang baru-baru ini masuk ke Bordeaux — adalah andalan pasukan, dengan 56 caps termasuk dua kempen Piala Dunia. Socino memulakan debutnya tahun lalu dan hanya bermain dalam empat Ujian.
Penggantungan trio itu menjadikan Pumas bergelora menjelang pertembungan Tri Nations mereka melawan Wallabies hujung minggu ini.
Ini adalah perlawanan terakhir siri Tri Nation yang menyaksikan Argentina mengalahkan New Zealand 25-15 setelah 35 tahun mencuba, dan seri dengan Australia.

Malay News
Sports Desk