Parti Dr Mahathir mencalonkannya menjadi PM untuk menyelamatkan Malaysia lagi

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Dr. Mahathir new photo

Kuala Lumpur: Parti Pejuang Tanah Air (Pejuang) mencalonkan Tun Dr Mahathir Mohamad hari ini untuk menjadi perdana menteri untuk kali ketiga.
Setiausaha politik Dr Mahathir Abu Bakar Yahya berkata keputusan itu perlu untuk menyelamatkan Malaysia.

“Kami anggota jawatankuasa Pejuang telah sebulat suara memilih untuk mencalonkan Tun Dr Mahathir sebagai calon perdana menteri untuk menggantikan perdana menteri sekarang sementara menunggu pilihan raya umum ke-15,” katanya dalam catatan Facebook hari ini.

Pengisytiharan itu dibuat di tengah-tengah ketidakpastian politik mengenai siapa kebanyakan Ahli Parlimen di Dewan Rakyat 222 kerusi menyokong untuk memimpin kerajaan.

Presiden Bersatu, Tan Sri Muhyiddin Yassin ketika ini menjadi perdana menteri, tetapi dicabar oleh presiden PKR dan Ketua Pembangkang, Datuk Seri Anwar Ibrahim yang baru-baru ini mengaku mendapat sokongan lebih daripada 120 anggota Parlimen, cukup untuk membentuk kerajaan baru.
Umno juga mengancam untuk menarik diri dari pakatan Perikatan Nasional (PN) Muhyiddin, yang dapat mengakhiri pemerintahan yang berkuasa.

Pengerusi kapal penasihat Umno Tengku Razaleigh Hamzah menyuarakan sokongannya terhadap usul tidak percaya untuk hadir di Parlimen menentang Muhyiddin.

Lima ahli Parlimen Pejuang – termasuk Dr Mahathir – juga mengemukakan usul tidak percaya terhadap Muhyiddin.

Pejuang diasaskan beberapa bulan yang lalu oleh Dr Mahathir setelah dia dan empat ahli parlimen yang lain diusir dari Bersatu.

Parti itu bersikap bebas. Namun, khabar angin semakin meningkat bahawa Dr Mahathir dapat bekerjasama dengan bekas pesaingnya Tengku Razaleigh untuk menggulingkan Muhyiddin.

Anggota Parlimen Langkawi juga awal tahun ini menyokong Presiden Parti Warisan Sabah, Datuk Seri Mohd Shafie Apdal sebagai perdana menteri sekiranya Pakatan Harapan kembali berkuasa.

Dr Mahathir pada bulan Februari mengundurkan diri sebagai perdana menteri ketika Muhyiddin mengeluarkan Bersatu dari gabungan Pakatan Harapan yang memerintah ketika itu, yang mengakibatkan perubahan pemerintahan.

Malay News
National Desk