PM Pergi ke karantina diri setelah menteri menguji positif Covid

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Petaling Jaya: Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin mengatakan bahawa dia akan menjalani karantina diri di kediamannya selama 14 hari setelah seorang menteri Kabinet dinyatakan positif Covid-19. Namun, Perdana Menteri mengatakan keadaan itu tidak akan mengganggu perniagaan kerajaan.
“Saya akan terus bekerja dari rumah dan menggunakan persidangan video untuk mesyuarat penting yang memerlukan saya mempengerusikan,” katanya dalam satu kenyataan pada hari Isnin (5 Okt).

Ini berlaku setelah dia mempengerusikan mesyuarat yang dihadiri Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Agama) Datuk Seri Dr Zulkifli Mohamad Al-Bakri yang positif untuk Covid-19.
Menteri itu mengesahkan perkara ini di laman Facebooknya pada hari Isnin.
Ini akan menjadi kali kedua Perdana Menteri perlu menjalani karantina diri selama 14 hari. Yang pertama adalah setelah pegawai yang hadir dalam mesyuarat pasca-Kabinet diuji positif untuk Covid-19 pada bulan Mei.
Perdana Menteri mengatakan setelah penilaian risiko oleh Kementerian Kesihatan, mereka yang telah dikenal sebagai kontak dekat dalam pertemuan itu telah dikeluarkan perintah pengawasan rumah (HSO) selama 14 hari dari 3 Oktober, dan harus memakai gelang pengawasan .

Sebagai langkah berjaga-jaga, Muhyiddin mengatakan bahawa dia telah menjalani ujian Covid-19 sekali setiap dua minggu sejak April dan semua ujian setakat ini adalah negatif.
“Selain itu, saya telah diuji Covid-19 sebanyak tiga kali dalam tiga minggu terakhir iaitu pada 22, 26, dan 29 September, dan hasilnya semuanya negatif.

Malay News
National Desk