Tumpuan saya adalah pada pemulihan ekonomi Malaysia – Tengku Zafrul

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Finance Minister

Kuala Lumpur: Bukan ahli politik dan tidak berminat untuk menjadi satu, pegawai bank menjadi Menteri Kewangan Tengku Datuk Seri Zafrul Tengku Abdul Aziz tabah untuk tetap menjadi teknokrat dan memastikan bahawa kehidupan dan penghidupan di negara ini dilindungi di tengah wabak kesihatan.
Saya tidak berminat untuk menyertai parti politik mana pun, kerana anda tahu saya bukan ahli mana-mana pihak sekarang, katanya ketika ditanya apakah dia akhirnya akan bergabung dengan politik dan menjadi wakil rakyat.

Ada banyak kerja yang harus dilakukan untuk menopang ekonomi dan itulah fokus utamanya sekarang, katanya.
Saya mahu memberi tumpuan kepada bagaimana saya fikir saya dapat membantu ke arah perjuangan Malaysia melawan COVID-19 dan meningkatkan kedudukan ekonomi kita. Jadi, tumpuan saya adalah pada ekonomi, katanya kepada Bernama dalam temu bual.
Jadi, saya tidak berminat untuk bergabung dengan partai politik apa pun, katanya, mempercayai kemampuannya dalam membangun ekonomi negara setelah wabah, tanpa perlu berpolitik.

Ekonomi Malaysia menunjukkan tanda-tanda pemulihan dengan penguncupan -2.7 peratus untuk suku ketiga 2020 berbanding -17.1 peratus pada suku kedua, kerana mengambil masa tujuh minggu Perintah Kawalan Pergerakan (MCO) mulai 18 Mac yang dikenakan untuk menghentikan penyebaran COVID-19.
Tengku Zafrul mengangkat sumpah sebagai senator pada 10 Mac 2020, setelah dilantik sebagai Menteri Kewangan.

Pemerintah meredakan sekatan MCO pada 4 Mei dan perniagaan dibenarkan untuk beroperasi semula oleh sektor dengan Prosedur Operasi Standard (SOP) yang ketat. Berikutan itu, kadar pengangguran menurun kepada 4.6 peratus pada bulan September daripada 5.3 peratus pada bulan Mei tahun ini.
Pelbagai pakej rangsangan ekonomi juga diumumkan, iaitu PRIHATIN (Pakej Rangsangan Ekonomi Prihatin Rakyat), Prihatin PKS +, PENJANA (Pelan Pemulihan Ekonomi Nasional), dan Kita Prihatin (Pakej Inisiatif Tambahan Prihatin) bernilai keseluruhan RM305 bilion setakat ini.

Berasal dari dunia korporat, Tengku Zafrul baru-baru ini menerima batu bata ketika dia mengumumkan beberapa inisiatif baru semasa ucapan penggulungan Belanjawan 2021, yang belum pernah terjadi sebelumnya.
Pada pembelaannya, mungkin, masa yang luar biasa memerlukan langkah dan pendekatan yang luar biasa.

Tengku Zafrul menjelaskan melalui catatan di Facebook bahawa inisiatif itu bukan cadangannya tetapi yang datang dari ahli parlimen sendiri semasa perbahasan di Parlimen.

Semua penambahbaikan yang diumumkan adalah hasil daripada cadangan Ahli Parlimen (YB) sendiri – baik dari Kerajaan atau Pembangkang, katanya.
Sebagai contoh, cadangan untuk memberikan geran khas sekali sahaja kepada barisan hadapan yang diiktiraf di bawah Agensi Pengurusan Bencana Nasional (NADMA) dikemukakan oleh, antara lain, YB Pontian, YB Ipoh Barat, YB Hulu Rajang dan YB Lembah Pantai – semua dari parti politik yang berbeza, ”kata Tengku Zafrul.

Keputusan untuk menghulurkan bantuan itu dibuat setelah mengambil kira hujah di Parlimen seperti gelombang ketiga COVID-19 yang menyebar dengan cepat dan pelaksanaan MCO Bersyarat (CMCO) di beberapa negeri.

Begitu juga peningkatan untuk program bantuan eBelia, yang dinaikkan dari RM50 menjadi RM100, dan berkembang kepada 1.1 juta pelajar di Institusi Pengajian Tinggi (IPT) dan IPT swasta.

Tetapi untuk berita baik ini, saya memiliki pengakuan – Pemerintah tidak dapat menerima atau melaksanakan semua proposal yang telah dikemukakan.
Seperti yang saya katakan semasa perbahasan penggulungan baru-baru ini, peranan Pemerintah adalah selalu menyeimbangkan berbagai kepentingan – baik dari segi implikasi biaya, untuk memastikan bahawa penerima benar-benar memerlukannya, (dan) implikasi di pasar atau negara penilaian ekosistem perbendaharaan. Saya akui, itu bukan tindakan mengimbangkan yang mudah. ​​

Walaupun begitu, ketika pertembungan antara kepentingan ini timbul, Pemerintah akan selalu mengutamakan kesejahteraan dan kesejahteraan rakyat. Tidak ada kompromi (mengenai perkara ini), katanya.- Bernama

Malay News
National Desk