Tidak ada penutupan seluruh negara buat masa ini : Ismail Sabri

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp
Ismail Sabri

Kuala Lumpur: Kerajaan tidak akan mengenakan penutupan perintah kawalan pergerakan (MCO) di seluruh negara buat masa ini walaupun berlaku lonjakan kes Covid-19 baru-baru ini, kata Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob.

Menteri Kanan (Keselamatan) mengatakan peningkatan kes tersebut disumbang oleh negeri-negeri tertentu, bukan seluruh negara.
“Pada hari Jumaat, 287 kes dilaporkan tetapi negeri-negeri dengan sebilangan besar kes adalah Sabah, Kedah dan Selangor sementara negeri-negeri lain mempunyai antara satu hingga tiga kes.
“Kononnya, terdapat 129 kes yang dilaporkan di Kedah tetapi 128 daripadanya berasal dari sebuah penjara sementara di Sabah, beberapa kes tersebut melibatkan pendatang tanpa dokumen.

“Situasinya tidak mengerikan dan kami tidak akan melaksanakan MCO lagi di seluruh negara,” katanya dalam sidang media pada hari Sabtu (3 Okt).
Sebaliknya, Ismail Sabri mengatakan kerajaan akan memberi tumpuan kepada kawasan yang diklasifikasikan sebagai zon merah dan bukannya seluruh negeri atau daerah.

Ditanya adakah larangan perjalanan antara negeri akan diperkenalkan, Ismail Sabri mengatakan bahawa ia tidak akan dilakukan.
“Tidak ada keperluan untuk mencegah perjalanan antara negeri,” tambahnya.
Ketika ditanya mengenai keputusan untuk tidak mengenakan karantina mandatori bagi mereka yang kembali dari Sabah dan diuji negatif, dibandingkan dengan mereka yang kembali dari luar negara, Ismail Sabri mengatakan perjalanan dari Sabah masih dianggap sebagai perjalanan antara negeri.

“Bagi mereka yang pulang dari luar negara, kami tidak mengetahui sejarah perjalanan mereka dan apakah tempat asal mereka dianggap sebagai zon merah atau sebaliknya.
“Lebih jauh lagi, kita tidak dapat melakukan penelusuran untuk mereka yang kembali dari luar negeri kerana kita tidak akan mempunyai cara untuk mengetahui dengan siapa mereka bertemu, jadi penting bagi mereka untuk menjalani karantina 14 hari yang wajib,” tambahnya.

Ismail Sabri bagi mereka yang pulang dari Sabah, semua dikehendaki menjalani ujian swab semasa ketibaan.
“Mereka kemudian diharuskan memakai gelang itu. Namun, jika hasilnya negatif, Kementerian Kesehatan memutuskan bahwa mereka dapat melepaskan gelang mereka di klinik kesihatan pemerintah dan diberi surat pelepasan.

“Namun, kementerian juga mendorong mereka untuk berada dalam karantina diri sebagai langkah pencegahan tambahan,” katanya.
Ismail Sabri juga membicarakan bahawa para ahli politik yang kembali dari Sabah adalah penyumbang utama lonjakan kes Covid-19.
“Lebih daripada 13,000 orang menjalani ujian semasa tiba dari Sabah dan hanya 1% dari mereka yang positif.
“Itu 1% adalah gabungan ahli politik, pelancong dan juga mereka yang mempunyai urusan rasmi dan perniagaan di Sabah,” katanya.

Malay News
National Desk