Vaksin akan diberikan secara percuma kepada rakyat Malaysia – PM

Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on whatsapp

Putrajaya: Vaksin COVID-19 akan diberikan secara percuma kepada rakyat Malaysia tetapi orang asing perlu membayar caj yang ditentukan oleh Kementerian Kesihatan, kata Tan Sri Muhyiddin Yassin hari ini.
Perdana menteri mengatakan pemerintah tidak memiliki rencana untuk menjadikan vaksinasi wajib dan vaksin akan diberikan hanya kepada mereka yang setuju untuk mengambilnya secara sukarela, terutama orang yang berisiko dan rentan terhadap penyakit.

Saya mendengar bahawa banyak orang di luar sana menunggu vaksinasi COVID-19 menjalani kehidupan normal tanpa mudah dijangkiti.
Kami berharap dengan langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah untuk menyediakan vaksin, kami dapat menyelamatkan lebih banyak orang dari penyakit ini, katanya pada sidang media maya di sini.

Sidang media itu turut dihadiri Menteri Kesihatan, Datuk Seri Dr Adham Baba dan Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Khairy Jamaluddin.
Muhyiddin mengatakan satu kajian baru-baru ini oleh YouGov, sebuah firma analisis pasaran data dan internet berasaskan internet antarabangsa, mendapati bahawa 82 peratus rakyat Malaysia sudah siap untuk divaksinasi, dan dia berharap jumlah itu akhirnya akan mencapai 100 persen.
Mengulas mengenai kriteria pemilihan vaksin untuk bekalan, dia mengatakan keutamaan akan diberikan kepada vaksin yang bermutu tinggi, aman untuk digunakan dan efektif berdasarkan hasil percobaan klinikal yang dilakukan oleh syarikat.

Selain itu, harga dan kos tambahan, seperti peralatan dan bahan pakai buang, juga akan diambil kira.
Pada peringkat awal ini, vaksin yang akan dipasarkan tentunya harganya sedikit tinggi dan akan ada perbezaan antara satu pengeluar dengan yang lain.
Sekiranya ada peluang untuk berunding untuk mendapatkan harga yang berpatutan, kami akan melakukannya untuk mendapatkan biaya yang berpatutan dengan pembiayaan bukan hanya oleh pemerintah oleh sektor swasta di negara ini, katanya.

Malay News
National Desk